Ads Top

Jamaat-e Rabbani, GSJA di Iran


Saat ini sedang maraknya isu Israel akan menyerang Iran karena proyek nuklir Iran, dan juga isu hukuman mati pendeta Youcef Nadarkhani oleh pengadilan Islam Iran. Saat sedang mencari informasi mengenai Kekristenan di Iran, saya tertarik dengan sebuah denominasi gereja di Iran yaitu Jama'at-e Rabbani, (Gereja Sidang Jemaat Allah Iran)

Jama'at-e Rabbani merupakan denominasi GSJA (Gereja Sidang Jemaat Allah) atau Assemblies Of God, yaitu salah satu gereja  Kristen yang bersifat Pentakosta Injili . Jama'at-e Rabbani berpusat di Teheran , Iran .

Banyak (sekitar 80%) dari pengikutnya yang bertobat dari Islam , sisanya berasal dari etnis Iran minoritas Kristen. Pelayanan gereja Jama'at-e Rabbani kebanyakan dilakukan dengan menggunakan bahasa Persia dan Armenia.

Jama'at-e Rabbani pada tahun 1978 - 1994 dibawah kepemimpinan Haik Hovsepian Mehr. Pada tahun 1994 - 2003 oleh Edvard Hovsepian Mehr. Dan pada akhirnya karena banyaknya penganiayaan terhadap orang Kristen di negeri Islam Iran, sejak 2003 sampai sekarang Jama'at-e Rabbani dipimpin secara kolektif para pendeta senior.

Pemerintah Iran, terutama pasca-1979 Revolusi Islam, sangat curiga terhadap semua organisasi Kristen dan gereja, kecuali kekristenan yang dianggap asli Iran, yaitu Gereja Asiria di Timur dan Gereja Apostolik Armenia , yang keduanya telah hadir di tanah dari Kekaisaran Persia sejak abad ke-4, AD

Sebenarnya selama akhir abad 17 dan abad 19, Iran cukup terbuka untuk pengaruh asing, termasuk misionaris Kristen Barat yang mendirikan sekolah, rumah sakit. Kelompok-kelompok ini, di antaranya Prancis Jesuit Katolik Roma , Inggris Anglikan , dan khusus Sidang Jemaat Allah  memiliki beberapa keberhasilan.

Bahkan bagi orang Iran sekuler pun, mereka tidak sepenuhnya percaya dengan kelompok-kelompok Kristen yang mereka anggap "inovasi barat". Sentimen ini sering dialami bahkan oleh kelompok Kristen asli.

Sejak Revolusi Islam , institusi hukum Islam Syariah telah bertindak  keras pada Sidang Jemaat Allah (Jamaat-e Rabbani) karena keberhasilan mereka yang unik dalam memenangkan jiwa bagi Tuhan. Keberhasilan ini disebabkan terutama untuk prinsip penggunaan bahasa Persia sebagai bahasa dalam kebaktian dan pelayanan, dan tidak menggunakan bahasa kuno Syria atau Armenia seperti kelompok Kristen lainnya.

Kemurtadan dianggap sebagai salah satu dosa yang tak terampunkan dalam Islam, sehingga mereka yang mendorong umat Islam jauh dari Islam dapat dihukum mati karena menghujat Islam atau nabi Muhammad. Dan siapapun yang pindah dari Islam ke Kristen harus di hukum mati.

Penganiayaan terhadap Sidang Jemaat Allah (Jamaat-e Rabbani) di Iran sekarang ini bukan lagi serangkaian tindakan mengisolasi atau hasil dari prasangka individu melainkan sudah kebijakan negara yang diterapkan di semua tingkat dalam berbagai bentuk. Ini mempengaruhi baik individu maupun gereja secara keseluruhan.

Kelangsungan hidup gereja di Iran saat ini adalah dalam bahaya besar. Hal ini karena rezim Islam tampaknya telah mengadopsi kebijakan yang sengaja melakukan pemberantasan bertahap dan pembasmian terhadap gereja-gereja yang ada dengan alasan hukum. Lihat http://www.acryfromiran.com/

Beberapa tokoh Jamaat-e Rabbani yang terkenal adalah:
1. Haik Hovsepian Mehr:
Pada pertengahan 1990-an, Bishop Haik Hovsepian dan denominasi ia mewakili, Sidang Jemaat Allah, diperintahkan untuk mematuhi perintah berikut: (1) Pelayanan Gereja tidak tidak boleh dalam bahasa Persia , bahasa resmi Iran, (2) anggota Gereja harus memiliki kartu keanggotaan dan menunjukkan pada saat hadir, (3) Harus menyerahkan daftar Keanggotaan lengkap dengan alamat kepada otoritas pemerintah, (4) Pertemuan hanya berlaku pada hari Minggu, bukan hari Jumat yang selama ini gereja lakukan, (5) Hanya anggota yang bisa menghadiri pertemuan hari Minggu, dan (6) Anggota baru hanya dapat ditambahkan ke dalam keanggotaan dan diakui dalam pertemuan gereja setelah Kementerian Informasi dan Bimbingan Islam melakukan persetujuan. Haik Hovsepian Mehr sengaja tidak menaati dan bahkan menantang dengan menyatakan, "Tidak akan tunduk dan mematuhi tuntutan yang tidak manusiawi dan tidak adil seperti itu" dan bahwa "gereja-gereja kita terbuka bagi semua yang ingin masuk"
http://en.wikipedia.org/wiki/Haik_Hovsepian_Mehr
http://www.hovsepian.com/ 

2. Mehdi Dibaj:
Mehdi Dibaj, seorang petobat baru masuk Kristen menjadi anggota Jamaat-e Rabbani, dipenjara selama hampir 9 tahun.
http://en.wikipedia.org/wiki/Mehdi_Dibaj

34. Hamid Pourmand:
Hamid Pourmand (lahir 1958) adalah seorang kolonel tentara mantan tentara Iran dan pemimpin awam dari Jama'at-e Rabbani, di Bandar-i-Bushehr, sebuah kota pelabuhan selatan di Iran .
Setelah dinyatakan bersalah di pengadilan militer, selanjutnya ia diperhadapkan dengan tuduhan kemurtadan dan melakukan dakwah. Dalam Islam hukum Syariah , jika terbukti bersalah ia akan menerima hukuman mati. Selama sembilan bulan pertama di penjara, Pourmand menjadi sasaran tekanan berulang-ulang untuk meninggalkan iman Kristennya dan kembali ke Islam untuk menghindari eksekusi karena murtad, sebagaimana diharuskan berdasarkan hukum Syariah teokratis Islam Iran. Namun ia tetap teguh pada pendiriannya

4. Rev.Hossein Soodmand
Pada tahun 1989, Rev Hossein Soodmand dieksekusi karena murtad. Meskipun lahir seorang Muslim, pada tahun 1989 Hossein telah menjadi Kristen selama 25 tahun. Dia adalah seorang penginjil dan pendeta Sidang Jemaat Allah (AOG) Gereja di Mashad. Hossein digantung pada tanggal 3 Desember 1989.

Beberapa informasi lengkap mengenai Jamaat-e Rabbani dapat dilihat di:
http://en.wikipedia.org/wiki/Jama'at-e_Rabbani
http://iranisch.multiply.com/

Sumber:
Edwinpaendong.blogspot.com

Tidak ada komentar:

Diberdayakan oleh Blogger.