Created (c) by Princexells Seyka (Princelling Saki)

Hot Todays

Rabu, 17 Desember 2008

Football With Jesus

The lord is my receiver; I shall not fumble. He maketh me perform the handoff, and occasionally leadeth me to the Hail Mary pass. He restoreth the point spread; He leadeth me down the field toward victory in His name. Yea, though I thread through the Valley of the Blitzing 350-Pound Defensive Line, I will fear no sacking; for Thou art with me; Thy offensive line of burly disciples they comfort me.

Let me ask the Christians out there in the audience: Would you really want your children to play football with Jesus? Before you respond in the affirmative, let me point out a couple of things to consider first.

1. Jesus is heedlessly playing contact football in a robe and sandals, those two articles of clothing being that which visually distinguish Him from, say, the lead singer of the Spin Doctors (who you almost certainly would not let play football with your children). While Jesus is the Son of God, His divinity does not preclude Him from injury; if you doubt this, take a long hard look at a crucifix sometime. Your child could, say, accidentally spike Jesus in His instep, injuring the Redeemer of Humanity and causing Him to be carried off the field, limping and grimacing in pain. No doubt Jesus would forgive your kid, but even so, your kid is going to be known forever as "The Kid That Took Jesus Out of the Game." 4th grade has enough name-calling in it without that following your kid around for the rest of the year.

2. Regardless of his protective clothing situation, Jesus is a full grown adult here, greatly outmassing any of His competitors, and offering any Pop Warner team He might play for a distinct (and some would say unfair) advantage. Imagine the terror any 60-pound kid would feel as any 180-pound opponent bore down on him, but especially one bizarrely garbed in robe and sandals and who has the power to unleash the Final Judgment upon all of humanity. Even if the kid covering Jesus attempts the tackle, what if Jesus stiff-arms him and keeps on going? What does it do to one's faith when your savior clips you into the turf on His way to the end zone?

3. Angry parents who see their kids hit by others on the field have been known to confront the other player's parents during or after the game. Do you really want to try that maneuver in this situation?

4. As alluded to earlier, when Jesus is playing football, not only is he playing for a team, he's playing against a team as well. Well, honestly, who wants to play against Jesus? I mean, the kid attempting to tackle the Living Christ has a massive theological quandary on his hands. We all know what happens to those who aren't on Jesus' team, in the larger eschatological sense -- they're going to spend eternity in a hot tub filled with kerosene and people who voted for Nader. How is being on an opposing Pee-Wee football team any different? The answer, for your average 8-to-10 year old, at least: It isn't. Jesus' team would win every game by forfeit. That doesn't make for a very interesting season.

Well, you say, simple solution: Just pack the opposing teams with the infidel children of the unbelievers. Those little Wiccan kids shouldn't have a problem tackling Jesus; they're already going to Hell. Okay, but then you have another problem. There are a finite number of spots available on any football team, so only a relatively few Christian children will be able to play in those spots (not to mention that at least a few non-Christians will want to play on the team too, not because of religious reasons but because any kid's football team with a 6-foot, 180-pound receiver has got a real advantage). And as we all know, from a "wrong end of Satan's basting syringe" perspective, simply not being on Jesus' team is just as bad as being actively against Him. You see the quandary.

5. We've been making the assumption any team with Jesus on it will automatically win: If not by forfeit, then by Jesus' height and weight advantage, and if not by that then by divine intervention, pure and simple. But intellectual honesty requires us to ask: What if Jesus' team loses? Aside from the psychological toll this would take on the children (whose team is so bad that it can't win even with the direct and active intercession of Jesus Christ Himself), think of the problematic theological issues -- especially if, as postulated in the point above, the opposing team was populated entirely by the children of the infidels. If Wotan's Whacker's consistently drive down the field, smiting Jesus' teammates along the way, you can bet that's going to have some spiritual resonance, particularly in those parts of the country where Friday Night Football is attended as religiously as Sunday Morning Services.

6. Akin to this, what if Jesus is just a really bad football player? Football was not exactly big in the Middle East 2000 years ago, after all. What if He fumbles continuously? Or is continually offsides on the snap? What if His philosophy of "turn the other cheek" translates to standing there passively while the defensive line pounds the QB into the dirt?

Well, clearly, Jesus will need to be taken off the field to be replaced by a more competent player. But who wants to be the coach that benches Jesus? Who wants to replace Him on the field? And again, there's the larger competence issue. If Jesus can't even handle a hand-off, just how well is he going to guide the souls of the saved to their Final Reward? Both activities are about getting to the goal, after all. You don't want to be in the hands of a bobbler.

All in all, while having your kids play competitive sports with Jesus might seem like a good idea on the surface, in the end it simply raises too many theological and competitive questions. It's probably best just to have Jesus cheering on the sidelines, as long as He's discreet about it and throws in an occasional cheer for the other kids, too. You know. It's the Christian thing to do.

www.scalzi.com

Love of God

Love of God: Is the Creator a God of Love?
Is there such a thing as the "Love of God?" Is the Creator a God of love? Or is He an angry God? Is He passive and complacent? Or has He revealed His demeanor at all? Christians believe in a God of Love. They feel as though God has proved His love towards man through the gift of His Son, Jesus Christ, who suffered upon the cross as a propitiation for our sins. Truly, to die for another is proof of your love. "Greater love hath no man than this, that a man lay down his life for his friends." (John 15:13). However, does Christ represent God in His death upon the cross? Did Jesus even die upon a cross? Did He even exist as an historical figure at all? Or is He merely a myth -- a good story about a good man?



Love of God: His Love Revealed
Christians claim Jesus Christ reveals the Love of God. Did Christ even exist upon the earth? John Murray, president of the American Atheist Society is quoted as saying this about the historicity of Christ, "There was no such person in the history of the world as Jesus Christ. There was no historical, living, breathing, sentient being by that name. Ever. The Bible is a fictional, non-historical narrative. The myth is good for business." (Life Magazine, December 1994, "Who was He?" pgs. 67-82). However, millions of believers claim He did, and still does, exist. So, what did history actually record? According to the testimony of ancient historical authorities such as Cornelius Tacitus and Flavius Josephus it seems that perhaps Murray may be mistaken. Both men independently documented the crucifixion of a Jesus Christ in the 1st century AD. These men, both living during the 1st century, are accepted historical authorities outside the Bible. In addition to their accounts and those of the New Testament writers, the Jews themselves have documented in their writings the execution of a Jesus in the 1st century as an historical event.

Love of God: His Love Foretold
The death of this man Jesus Christ does not demonstrate the Love of God, unless He was indeed the Son of God. If Christ were a mere man executed for crimes against the state, this has nothing at all to do with God. Once again, we must look towards historical accounts for validation. The Old Testament, written over a period of more than 1500 years, was finished approximately 400 years before Christ. The earliest known copies to survive the ravishment of time date to approximately 200 years before Christ (the Dead Sea Scrolls). Much of the Old Testament claims to foretell the coming of Christ. There are over 300 prophecies concerning a coming Messiah who would die for the redemption of mankind, proving God's love towards fallen man. Jesus Christ fulfilled these prophecies completely and consistently. In fact, Christ fulfilled over 30 prophecies alone on the day of His murder. These predictions were incredibly detailed and accurate, including the form of his execution and even His last words (Psalm 22).

For an example of this stunning foresight, the Book of Daniel (chapter 9, verse 25) foretells the very day Christ would enter Jerusalem before his trial and crucifixion. The prophecy states: 69 weeks of years (69 x 7 = 483 years) would pass from the decree to rebuild Jerusalem, until the coming of the Messiah. (This is according to the Babylonian 360-day calendar, as Daniel was written in Babylon during the Jewish captivity.) Thus, 483 years x 360 days = 173,880 days. According to records found by Sir Henry Creswicke Rawlinson in the Shushan (Susa) Palace, and confirmed in Nehemiah 2:1, this decree was made on March 14th, 445 BC, by Ataxerxes Longimanus. Exactly 173,880 days later, on April 6th, 32 AD, Jesus Christ rode into Jerusalem upon a colt (fulfilling Zechariah 9:9). The world celebrates this day as Palm Sunday. Four days later, Christ was murdered upon the cross, and three days after His death, He rose from the dead. After showing Himself to His disciples, admonishing them to persevere despite persecution from this wicked world, He ascended into Heaven to await the end of this age.

Love of God: His Love Manifested Through His Only Begotten Son
Jesus Christ is the Love of God. "In this was manifested the love of God toward us, because that God sent His only begotten Son into the world, that we might live through Him. Herein is love, not that we loved God but that He loved us, and sent His Son to be the propitiation for our sins" (I John 4:9-10).

Jangan Kehilangan Kesempatan Terakhirmu!!

Mazmur 90:12
Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, hingga kami beroleh hati yang bijaksana.

Sepuluh aturan menuju hidup yang lebih berbahagia:
1. Berbagi;
2. Melakukan kebaikan;
3. Selalu mengucap syukur;
4. Bekerja penuh semangat;
5. Mengunjungi orang tua dan belajar dari pengalaman mereka;
6. Memandang lekat-lekat wajah seorang bayi dan mengaguminya;
7. Sering tertawa adalah minyak pelumas hidup;
8. Berdoa untuk mengetahui jalan Tuhan;
9. Membuat rencana seperti Anda akan hidup selamanya dan itu pasti;
10. Hidup seakan-akan hari ini adalah hari terakhir hidup Anda di muka bumi.

Kutipan dari buku Renungan Harian (Our Daily Bread) edisi Januari 2007 itu sangat menyentuh hati. Ada satu pelajaran teramat penting yang bisa kita dapatkan dari sepuluh aturan tersebut, terutama nomor 10, yakni tentang hidup seolah-olah hari ini adalah hari terakhir hidup Anda.

Ada satu kisah tentang seorang wanita karier yang kabarnya hingga kini masih stress berat karena ia selalu menolak permintaan anaknya untuk dimandikan olehnya.

Ceritanya, selama beberapa waktu, setiap pagi sebelum ia berangkat ke kantor, anaknya yang masih kecil itu selalu meminta untuk dimandikan. Setiap kali permintaan itu dilontarkan, selalu terdengar jawaban yang sama, "Mama sibuk. Mama harus kerja keras mencari uang supaya kamu bisa dapat makanan, rumah, mainan, sekolah dan segalanya yang terbaik. Mama kan sudah sewa dua pembantu khusus untuk mengurus kamu. Jadi, kenapa harus mama yang mandiin kamu?"

Meski ‘lagu' yang didendangkan ibunya selalu sama, sang anak tetap meminta untuk dimandikan. Hal ini terjadi selama berminggu-minggu dan ibunya tetap tidak mau memandikannya. Suatu hari anak ini kena demam berdarah dan beberapa waktu kemudian meninggal. Kali ini, dengan berlinang air mata, sang ibu memandikan bukan lagi anaknya melainkan jenazahnya. Oh, betapa menyedihkan! Benar kata orang bijak. Terkadang hal-hal kecillah yang kerap membuat penyesalan terbesar di hati kita.

Tidak ada yang pernah tahu kapan kita akan dipanggil. Tidak ada juga yang tahu kapan orang-orang yang kita kasihi akan dipanggil.

Dari kisah sederhana tersebut, kita belajar satu hal penting bahwa benar tips untuk menjadi lebih berbahagia adalah dengan menganggap hari ini adalah hari terakhir hidup kita di dunia ini. Namun di sisi lain juga benar jika hari ini bisa kita anggap sebagai kesempatan terakhir untuk menunjukkan kasih kita kepada orang-orang yang dekat di hati kita.

Seorang bijak pernah berkata, "Salah satu cara terbaik menunjukkan kasih kita kepada mereka yang telah tiada adalah dengan mengasihi orang-orang yang masih hidup, khususnya orang-orang yang dekat di hati kita." Sebuah nasihat yang amat berharga!

Jadi selagi masih ada kesempatan, lakukanlah yang terbaik dan jadilah diri kita yang terbaik karena kita tidak pernah tahu kapan hari itu akan tiba.

Kasihilah orang-orang yang paling dekat di hati kita seolah-olah hari ini adalah hari terakhir, entah bagi kita atau bagi mereka. Toh, tidak ada salahnya menganggap ini adalah hari terakhir jika kita bisa memperoleh banyak manfaat positif darinya. Bagaimana menurut Anda?

Sumber: www.jawaban.com

Kasih Seorang Ayah

I Tesalonika 2:11
"Kamu tahu, betapa kami, seperti bapak terhadap anak-anaknya, telah menasihati kamu dan menguatkan hatimu seorang demi seorang."


Seorang wanita muda menceritakan bahwa ketika dia masih kecil, ayahnya, seorang seniman, sering kali sibuk dengan kuda-kuda, campuran minyak dan melukis di atas kanvasnya yang besar sementara dia duduk di lantai dekatnya sambil bekerja sekeras ayahnya dengan krayon serta buku gambarnya sendiri.

Seringkali, sang ayah meletakkan kuasnya, kemudian merentangkan tangan dan memangkunya. Setelah itu sang ayah melingkarkan jari-jari mungil anaknya pada salah satu kuasnya, dan menuntunnya dengan tangannya yang besar dan kuat. Dengan begitu lembutnya, dia membimbing tangan anaknya yang menggenggam kuas dan mencelupkannya ke dalam palet serta mencampur warna merah coklat terang dengan kuning kecoklatan, dan kemudian menggoreskan cat basah yang mengkilap tersebut pada kanvas yang ada di depan mereka.

Gadis kecil itu memandang dengan penuh keheranan saat mereka, bersama-sama, sedang membuat sesuatu yang indah.

Sang ayah tidak tahu bahwa dia telah memberikan anaknya keahlian yang memberi kepuasan yang luar biasa bagi hidup anak tersebut. Hari ini, Joni Tada - seorang cacat ganda karena kecelakaan ketika menyelam saat remaja - masih tetap melukis, namun kali ini dengan kuas pada mulutnya. Sebagian besar pendapatannya disalurkan bagi pelayanan untuk membantu orang lain. Belas kasihnya, juga merupakan pantulan dari belas kasih yang ditunjukkan kepadanya oleh seorang ayah yang penuh kasih dan kelembutan.

Warisan terbaik yang dapat ditinggalkan seorang ayah kepada anaknya adalah teladan yang baik.

Sumber: www.jawaban.com

HADIAH BAGI YESUS

Lukas 2 : 8 – 20

Beberapa hari lagi kita akan merayakan hari Natal. Jika kita berbicara mengenai Natal, apa yang ada dalam pikiran Saudara? Mungkin dalam pikiran kita perayaan Natal adalah perayaan yang identik dengan kemeriahan, pohon Natal yang indah, dan tentu tidak ketinggalan hadiah-hadiahnya. Sehingga tidak heran setiap kali Natal tiba semua orang sibuk membicarakan mengenai hadiah Natal. Anak-anak berpikir, “Hadiah apa ya yang saya peroleh dari Papa dan Mama atau dari Sekolah Minggu?”
Di negara Barat sudah merupakan suatu kebiasaan, ketika malam Natal tiba, anak-anak akan menyiapkan sebuah kaos kaki, biasanya mereka akan gantungkan dekat perapian yang terdapat diruang keluarga. Karena mereka percaya Sinter Klaus akan muncul lewat cerobong asap. Tentu, kaos kaki yang besar yang dipakai di musim dingin, agar isinya banyak. Setiap anak-anak akan berharap mendapatkan hadiah yang menyenangkan. Pagi-pagi mereka bangun langsung keperapian ruang keluarga untuk melihat apa yang akan mereka dapatkan.

Sebagai orang tua yang sayang akan anak-anak mereka menyiapkan hadiah yang sesuai dengan keinginan dari anak-anak mereka. Karena itu mereka berpikir: “Hadiah apa yang dapat saya berikan?”

Menjelang Natal, pertokoan besar, seperti Mall, Plaza, tidak ketinggalan seperti super-market juga menawarkan dagangan mereka dengan potongan harga beserta janji-janji hadiah yang menarik. Natal bukan saja telah dikomersilkan tetapi juga diidentikan dengan hadiah.

Tetapi, Saudara, pernahkah terpikirkan oleh kita, dari manakah dan kapankah hadiah Natal ini dimulai? Untuk itu kita akan kembali pada Natal yang pertama. Mengapa ada hari Natal? Dan bagaimana Natal yang pertama itu dirayakan? Hadiah-hadiah apa yang diberikan pada bayi yang baru lahir itu?

1. Allah Memberi Putra-Nya (Lukas 2:10-11)

Jika Allah tidak memberikan Putra-Nya, maka tidak ada hari Natal. Atau dengan kata lain, jika Yesus tidak lahir maka tidak ada hari Natal. Sekarang pertanyaannya, mengapa Allah mau memberikan Putra-Nya?

Yohanes 3:16, memberikan jawaban, yakni adalah karena kasih Allah akan dunia ini.

Dalam Matius 1:21, mengatakan “Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus, karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka.” Dari kedua ayat ini dengan jelas firman Tuhan berkata tentang kasih Allah dan pemberian kasih itu untuk penyelamatan umat manusia dari dosa.

Dari sini dapat kita mengerti bahwa ada masalah yang sangat serius, yang hanya melalui Anak Allah yaitu Yesus Kristus baru dapat diselesaikan, masalah apa sebenarnya yang demikian serius ? Masalah dosa, kita berdosa bukan kepada alam ini tetapi kepada Tuhan Allah semesta alam, inilah yang menjadi serius.

Kelahiran Yesus ke dalam dunia ini adalah bukti yang sangat nyata tentang kasih Allah pada dunia ini. Juga, ini merupakan hadiah yang terbesar yang sudah Allah berikan kepada manusia. Dengan kata lain dapat kita simpulkan bahwa Natal merupakan peristiwa di mana Allah telah terlebih dahulu mengambil inisiatif untuk datang menyelamatkan dunia ini yaitu untuk menyelamatkan manusia. Itulah makna Natal yang sesungguhnya, bukan sekedar pesta-pesta, kumpul ramai-ramai sehingga menjadi hari yang menyenangkan. Adakah kita sudah mengerti akan makna Natal yang sesungguhnya ?
2. Malaikat Memberikan Puji-Pujian (Lukas 2:13-14)

Saudara-saudara, pada bagian ini saya ingin mengajak Saudara untuk melihat apa yang malaikat telah lakukan untuk Tuhan Yesus dan apa yang bisa kita berikan pada-Nya? Melalui ayat yang kita baca Lukas tidak mengatakan bahwa malaikat-malaikat telah memberikan emas dan perak. Malaikat juga tidak memberikan apa-apa pada manusia. Alkitab mengatakan bahwa apa yang dapat malaikat berikan hanyalah puji-pujian. Sebuah puji-pujian yang meletakkan Allah pada tempat yang semestinya. Kemuliaan bagi Allah di tempat yang mahatinggi, pujian malaikat ini demikian menjunjung tinggi Allah dan hanyalah Dia yang layak disembah dan dimuliakan. Itulah yang malaikat-malaikat dapat berikan pada kemuliaan Allah. Kemuliaan yang sudah semestinya diberikan pada Allah, karena Dia layak. Bukan hadiah yang mahal, emas atau perak atau kain lenen halus dari sorgawi untuk kain lampin, tetapi puji-pujian yang mengagungkan nama-Nya.

Ilustrasi:

Di Filipina, jika sudah mendekati perayaan Natal lagu-lagu Natal berkumandang berbagai pelosok, di Mall, pertokoan, apalagi di bar. Pernahkah saudara membayangkan acara malam Natal di bar Filipina ? Kelihatannya mereka sangat agamais, merayakan natal bersama di bar, sementara orang-orang yang datang di bar berpesta pora, bermabuk-mabukan, dan penyanyi-penyanyi sambil bernyanyi lagu-lagu Natal, sambil melepaskan baju-bajunya hingga telanjang. Apakah pujian dan cara yang demikian yang Allah kehendaki ? Mereka tidak meletakkan Allah pada tempat-Nya, dan menghormati Dia sebagai Allah, tetapi ini sudah penghujatan.

Kita percaya bahwa lagu-lagu Natal tidak diciptakan atau dinyanyikan sambil buka baju, tetapi dinyanyikan dengan hati yang khusuk menyembah Allah yang maha baik..

Saudara, mari kita memberikan puji-pujian kepada Allah dengan penuh hormat dan takjub akan kebesaran kasih-Nya. Mari kita meletakkan Allah pada tempat yang tertinggi, tempat yang mulia, dan memberikan hormat dan pujian yang memang layak Dia terima. Saya yakin setiap kita juga bisa memberikan puji-pujian bagi Allah.
3. Gembala memberikan sebuah kesaksian (Lukas 2:15-18)

Gembala adalah orang-orang yang sederhana, orang-orang yang hanya sebagai penjaga ternak. Bukan pemilik, bukan orang kaya, juga bukan orang yang terpelajar. Tetapi kepada orang-orang yang sederhana inilah malaikat telah memberitakan kelahiran Yesus.

Mari kita melihat apa yang kemudian dilakukan oleh para gembala ini. Setelah mereka mendengar pemberitaan dari malaikat, mereka menjadi percaya dan menerimanya. Mereka tidak bertanya benarkah yang mereka lihat itu adalah malaikat? Seperti yang disampaikan oleh malaikat maka segera Alkitab berkata:”cepat-cepat” takut kehilangan moment, dan benar para gembala melihat bayi itu berada dalam palungan. Apa yang mereka saksikan sesuai dengan firman Tuhan, ini suatu keajaiban yang Tuhan nyatakan kepada mereka, karena itu mereka tidak tinggal diam saja, mereka memberitakan apa yang telah mereka dengar. Sehingga orang yang mendengar menjadi heran.Lukas 2:18.

Sekalipun hanya gembala yang tidak terlalu disukai, namun orang yang mendengar kesaksian mereka menjadi takjub. Gembala-gembala yang sederhana rupanya bisa juga memberitakan dan memberikan kesaksian.

Aplikasi:Bagaimana dengan kita yang disebut sebagai anak-anak Allah? Sudah pernahkah kita pergi memberitakan kepada orang lain tentang kabar sukacita ini? Dunia dewasa ini adalah dunia yang gelap penuh dosa. Dunia yang sedang berjalan menuju ke jurang kematian. Oleh karena itu dunia membutuhkan kabar sukacita ini, beritakanlah bahwa Yesus telah lahir untuk menebus mereka dari dosa. Marilah kita belajar dari gembala-gembala yang sederhana itu. Setelah mereka menerima kabar keselamatan itu, mereka tidak tinggal diam. Marilah kita teladani para gembala itu. Marilah segera kita juga pergi menyaksikan dan memberitakan kabar sukacita itu. Marilah kita juga menyaksikan tidak hanya dengan perkataan saja, tetapi juga melalui kesaksian hidup kita sehari-hari. Kita membuktikan bahwa Yesus sungguh sudah lahir dalam hati setiap kita.

4. Orang Majus Memberikan Yang Terbaik (Matius 2:11)

Orang Majus adalah orang-orang bijak dari Timur. Mereka adalah sekumpulan orang-orang yang mengerti filsafat, ilmu kedokteran, ilmu alam dan Astrologi. Setelah orang Majus melihat bintang yang bersinar tidak seperti biasanya, mereka tahu bahwa seorang Raja telah lahir. Sesuai dengan petunjuk bintang itu orang Majus pergi mencarinya. Ketika mereka tiba di rumah di mana Yesus bertada, maka mereka segera bersujud menyembah kepada Yesus. Bukan itu saja, orang Majus juga mempersembahkan persembahan kepada-Nya yaitu emas, kemenyan dan mur.

Saudara, emas adalah persembahan bagi seorang raja. Lambang kemuliaan.

Kemenyan adalah persembahan dari seorang imam. Dalam setiap upacara ibadah di Bait Allah, pada saat persembahan korban, selalu disertai dengan kemenyan. Kemeyan adalah lambang doa, imam besar masuk dalam ruang suci Bait Allah bukan saja membawa kemeyan tetapi terutama membawa doa-doa umat Israel.Imam adalah orang yang membangun jembatan yang menghubungkan manusia dengan Allah. .

Mur adalah pemberian bagi seorang yang akan mati. Persembahan orang Majus ini memberikan suatu gambaran tentang apa yang akan dialami oleh Yesus di dunia ini. Yesus datang ke dalam dunia ini bukan hanya untuk hidup bagi manusia, tetapi yang terutama adalah mati untuk umat manusia. Ia datang memberikan hidup dan mati-Nya bagi manusia. Seperti apa yang akan dilakukan oleh Tuhan Yesus telah dilihat oleh orang Majus melalui persembahan murnya.. Orang Majus telah memberikan apa yang terbaik, yang ada pada mereka. Emas, kemenyan, dan mur adalah barang-barang yang sangat berharga.

Tuhan Yesus datang memperbaiki hubungan antara Allah dengan manusia. Tanpa Tuhan Yesus kita tidak dapat datang menghampiri Allah, sebab Allah adalah suci sedangkan manusia adalah berdosa. Tuhan Yesus telah menjembatani hubungan antara Allah dengan manusia.

Aplikasi:Pada hari ini, sudahkah kita memberikan yang terbaik bagi kemuliaan Tuhan Yesus? Sudahkah kita memberikan apa yang paling berharga dalam hidup ini bagi Yesus? Sesuatu yang terbaik dan berharga tidaklah berarti harus sesuatu yang mahal. Yang terbaik bisa saja berupa sesuatu yang sederhana tetapi sangat berharga bagi kita. Persembahan lima roti dan dua ikan bukanlah barang mahal. Roti murahan yang keras, mungkin anjing yang terkena lemparan roti keras itu akan menjerit-jerit.

Ikan yang kecil yang biasanya dimakan bersama roti, harga tidak seberapa mahal. Namun pada saat itu pasti sangat berharga, karena dipadang rumput itu sangat sunyi dan tidak ada yang menjual makanan. Apalagi di saat kelaparan, lima roti dan dua ikan pasti akan menjadi sangat berharga. Tetapi anak kecil pemilik roti dan ikan dengan rela mempersembahkannya pada Yesus.

Marilah kita belajar mempersembahkan apa yang paling berharga dan terbaik dalam hidup kita bagi Tuhan Yesus.

5. Maria memberikan hati yang taat (Lukas 1:38)

Pada zaman itu, jika seorang wanita kedapatan hamil di luar nikah, pastilah ia harus dilempari dengan batu hingga mati. Kehamilan yang dialami oleh Maria adalah atas kehendak Allah, karenanya Maria dilindungi. Tidak ada ayat yang menyatakan bahwa Maria akan dilempari dengan batu hingga mati. Meskipun Maria yang masih belia ini tidak mengerti bagaimana ia telah menjadi hamil oleh naungan Roh Kudus Tuhan, namun dia taat.

Sekalipun tidak mengerti Maria mengatakan, “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan, jadilah padaku menurut perkataanmu.” Perkataan ini menunjukkan kerendahan hati Maria serta imannya Maria kepada Allah. Sekalipun demikian, Maria menyadari resiko iman dan ketaatannya, namun dia tidak gentar. Mungkin dia akan diejek, dicemoohkan karena kehamilannya, bahkan mungkin dirajam dengan batu yaitu dihukum mati karena dianggap telah mengandung anak di luar nikah. Tetapi Maria rela menyerahkan diri untuk menjadi hamba Allah. Maria rela memberikan seluruh hidupnya kepada Allah. Maria rela memberikan hatinya yang taat kepada Allah.

Aplikasi:Saudara, bagaimana dengan kita? Relakah kita memberikan hati yang taat pada Allah? Maria tahu bahwa Allah pasti mempunyai rencana yang indah bagi dia meskipun pada saat itu dia tidak mengerti secara keseluruhannya.

Saudara, apapun yang akan kita alami pada saat ini, percayalah bahwa Allah mempunyai rencana yang indah . Marilah kita belajar taat seperti Maria.

Pendeta Jeff Callender menceritakan pengalaman pribadinya ketika melihat kelakuan anaknya dalam buku “The Pastor’s Story File”. Demikian ceritanya: ”Menjelang masa Natal, ketika anak perempuan saya yang berumur 3 tahun, melihat hadiah Natal yang ditaruh di bawah pohon Natal semakin bertambah. Perasaan sukacita dan gembiranya telah mendorong anak perempuan saya yang berusia 3 tahun, untuk mengambil, dan mengamati, diangkatnya kado demi kado kemudian digoyang-goyangkannya hadiah-hadiah Natal itu sambil menerka isinya! Kemudian seperti suatu inspirasi datang padanya ketika ia melihat dan memegang sebuah pita merah yang besar yang terlepas dari sebuah hadiah dan dia ambil serta meletakkan di atas kepalanya. Sambil memandang saya, dan tersenyum, ia berkata, “Lihat ayah” - “Aku adalah sebuah hadiah.” Ooh, suatu adegan yang menakjubkan. Dia tidak menyobek hadiah yang ada, tetapi membuat dirinya sebagai hadiah.”

Penutup:

Jika kita melihat segala karya yang telah Allah lakukan untuk kita, sudah seharusnyalah kita mempersembahkan hidup kita sepenuhnya kepada Allah dengan rela hati. Sebab Dia rela memberikan Putra Tunggal-Nya bagi keselamatan kita, para gembala segera bersaksi ketika melihat keselamatan yang telah datang.

Saudara, hari Natal adalah waktu kita memperingati pemberian Allah yang terbesar – Anak-Nya Yesus Kristus. Ketika kita merenungkan kasih yang mendorong pemberian seperti itu, semoga jawaban kita satu-satunya adalah menyerahkan hidup kepada Dia untuk kemuliaan-Nya. Marilah kita berkata seperti anak perempuan tadi, “Lihat ayah! Aku adalah sebuah hadiah!”. Setiap anak Allah harus dapat berkata seperti itu pada Bapa Surgawinya.

Saudara, apa yang akan kita berikan pada Tuhan Yesus di hari Natal ini? Apakah hanya sekedar berpesta dan bersenang-senang saja? Jangan sekali-kali seperti itu! Marilah kita bersama-sama merenungkan makna Kasih Natal yang sesungguhnya. Mengapa Allah dengan rela memberikan Putra tunggal-Nya sebagai hadiah bagi umat manusia. Bagaimana kita meresponi kasih Allah itu?

Kita juga perlu belajar dari malaikat-malaikat yang telah mempersembahkan pujian bagi Dia, marilah kita meletakkan Dia pada tempat yang sudah selayaknya. Serta memberikan penghormatan dan pujian yang selayaknya Dia terima. Natal merupakan kesempatan untuk pergi memberitakan kabar keselamatan bagi orang yang belum pernah mendengarnya.

Teladanilah orang Majus yang telah memberikan yang terbaik dan paling berharga dalam hidupnya. Serta teladanilah Maria dalam ketaatan-Nya. Marilah kita belajar untuk mempersembahkan hati yang taat pada-Nya.

Menjelang hari Natal ini, marilah kita merenungkan kasih Allah, dan apakah yang layak kita berikan kepada-Nya sebagai ganti syukur pada-Nya? AMIN.

Natal bersama Yesus atau bersama Santa Claus ?

Memasuki bulan Desember kita umat kristen mulai di sibukkan dengan berbagai hal tentang natal dan perayaan natal. Begitu banyak dana yang bisa kita keluarkan untuk hari natal. Dan ada yang dalam satu hari menghadiri perayaan natal lebih dari satu kali. Yang menjadi pertanyaan untuk direnungkan adalah apakah Yesus ada bersama kita dalam perayaan natal kita?.

Pada masa kini, natal berarti pohon natal yang dihiasi lampu lampu dan salju imitasi, santa claus, pakaian bagus, makanan enak, lilin lilin dan hadiah natal yang dibungkus kertas cantik.

Padahal pada mulanya natal dimulai di suatu tempat yang sederhana, yaitu di suatu kandang hewan. Tidak ada salju, tidak ada pakaian bagus, tidak ada makanan dan minuman mahal yang enak, tidak ada santa claus, tidak ad pohon natal yang gemerlap.

Sebenarnya tidak apa apa dengan semua kemewahan dan keindahan yang kita adakan dalam perayaan natal, selama itu memang kita lakukan untuk membuat orang lain bisa merasakan makna kasih dari hari natal. Ya, bisa saja kita mengadakan keindahan dan kemewahan serta kemeriahan dalam pesta natal, lalu mengundang orang orang miskin, anak anak yaitim piatu, orang orang tua di panti jompo, orang orang buangan yang tidak pernah dilirik orang…… ya siapa tahu, itulah keindahan dan kemewahan satu satunya yang pernah merela alami dan nikmati sehingga hati mereka tersentuh dan mereka bisa merasakan kasih yang dari Tuhan Yesus melalui apa yang kita lakukan pada mereka. Kalau begini, saya percaya Tuhan Yesus akan hadir dalam perayaan natal yang tujuannya adalah untuk menyatakan kasih Tuhan Yesus pada orang orang yang menderita dan terbuang.

Tapi kalau segala keindahan dan kemewahan pesta natal yang kita adakan adalah untuk menunjukkan identitas dan kebesaran nama pribadi maka makna natal yang sesungguhnya telah ditutupi dengan segala kebanggaan diri yang bisa di sebut kesombongan, maka apakah mungkin Tuhan Yesus mau hadir dan betah dalam perayaan yang seperti itu? Maka bisa jadi natal yang indah dan mewah itu kita rayakan tanpa kehadiran Tuhan Yesus dan para malaikatNya, tapi kita merayakannya hanya bersama “santa claus”, yang bukan santa, karena dia cuma orang bayaran yang memakai baju santa dan kemudian akan kembali menjadi orang biasa setelah selesai perayaan dan menerima uang bayarannya.

Mau natal bersama Tuhan Yesus atau bersama “santa claus”? Ho ho ho, kamu bisa jawab sendiri deh.

Merry Christmas and happy new year to you all….!!

Membantu Anak dalam Menemukan Arti Natal yang Sesungguhnya

Natal! Kata itu sendiri telah mencerminkan perasaan sukacita yang luar biasa. Di setiap tempat ada banyak hal yang mengingatkan tentang hari yang menggembirakan ini. Namun pastikan bahwa anak- anak mengetahui apa arti sebenarnya dari sukacita Natal tersebut.

Kebanyakan anak-anak saat ini hanya mengetahui bahwa hari Natal adalah hari dimana mereka mendapatkan hadiah-hadiah. Bagaimana guru SM dan orangtua menolong anak-anaknya untuk menyadari bahwa Natal merupakan suatu perayaan penghormatan kepada Allah karena Dia sudah menyatakan kasih-Nya melalui kelahiran Yesus?

Banyak aktivitas-aktivitas sederhana yang dapat dilakukan oleh guru dan orangtua untuk membantu anak merasakan makna Natal yang sesungguhnya. Beberapa cara berikut ini dapat Anda pakai sehingga aspek-aspek Natal yang spiritual dan alkitabiah bisa memberikan arti yang dalam dan menarik bagi anak-anak.

1. Bantu anak Anda untuk mengetahui fakta-fakta sederhana dari kelahiran Yesus seperti yang tertulis dalam Alkitab.
a. Bacakan kisah Natal pertama kepada anak-anak dari kisah Alkitab atau dari versi Alkitab yang mudah dimengerti anak-anak.
b. Kunjungi toko buku Kristen di kota Anda dan pilih buku- buku/video yang menarik bagi anak-anak Anda.

2. Kelahiran Yesus merupakan "hadiah kasih" yang terindah dari Allah. Oleh karena itu di masa Natal ini bantulah anak-anak untuk bisa merasakan kasih yang sesungguhnya.
a. Anak-anak akan cenderung meniru apa yang dilihat dan dirasakannya. Jika Anda ingin anak-anak dan murid Anda meniru dan merasakan "kasih" dalam kehidupannya, peliharalah perasaan sukacita, kasih, dan ucapan syukur dalam diri anak-anak.
b. Hindari (sebanyak mungkin) kesibukan dan urusan Natal yang membuat anak-anak merasa kesepian atau "ditinggalkan".
c. Ucapkanlah syukur untuk kehadiran setiap anak dalam rumah Anda.
d. Perlibatkan kepada anak apa rencana-rencana keluarga untuk menyatakan kasih kepada Yesus dengan cara saling memperhatikan dan mengasihi, antara lain:
- Membuat kue-kue untuk keluarga yang lebih tua, para penghuni panti jompo, dsb.
- Mengirim kartu kepada teman-teman.
- Merencanakan suatu kejutan untuk kakek dan nenek.
- Memberikan makanan atau barang-barang kebutuhan pribadi kepada suatu tim misi, dsb.

3. Bantu anak Anda untuk mengekspresikan sukacita dan kasih mereka.
a. Libatkan anak Anda dalam membuat dekorasi-dekorasi Natal, makanan Natal, hadiah-hadiah Natal, dan kartu-kartu Natal untuk anggota keluarga dan teman-teman.
b. Pancarkan kebahagiaan Anda kepada anak saat Anda menyanyikan lagu-lagu Natal. Cari dan ajarkan lagu-lagu Natal kepada mereka. Untuk orangtua, pelajari lagu-lagu Natal yang dipelajari anak-anak Anda di Sekolah Minggu sehingga Anda dapat menyanyikannya bersama di rumah.
c. Gunakan waktu-waktu yang tepat untuk menceritakan tentang Allah dan dorong anak-anak untuk mengucap syukur serta memuji Allah.

4. Jelaskan mengenai Sinterklas dengan pandangan/perspektif yang benar.
a. Hindari untuk menganggap Sinterklas sebagai tokoh yang benar- benar nyata. (Jelaskan bahwa legenda Sinterklas kemungkinan didasarkan pada kehidupan St. Nicolas yang mengasihi Allah dan suka memberi kepada kaum miskin. Anda dapat berkata, "Membicarakan tentang Sinterklas sungguh menyenangkan, dan akan lebih baik lagi jika kita membicarakan tentang Yesus yang mengasihi kita sejak dulu sampai selamanya.")
b. Hindari pertanyaan "Hadiah Natal apa yang diberikan Sinterklas padamu?" dan pernyataan "Bersikaplah manis untuk Sinterklas."
c. Ketika anak Anda ingin membicarakan tentang Sinterklas, beri dia kesempatan dan dengarkan dengan penuh perhatian. Lalu katakan, "Sungguh menyenangkan. Sinterklas menganggap dirinya sebagai kawan yang menyenangkan."
d. Tekankan arti Natal secara jelas dengan seringkali mengatakan, "Natal adalah saat yang membahagiakan karena Natal adalah 'Hari Ulang Tahun Yesus'."
e. Buatlah sebuah roti ulang tahun untuk Yesus. Anak-anak akan lebih memahami bahwa Natal adalah ulang tahun Yesus, maka harus ada roti ulang tahun! Nyanyikan lagu "Selamat Ulang Tahun" untuk Yesus dan rencanakan bersama-sama apa yang dapat keluarga Anda berikan kepada-Nya sebagai hadiah tanda kasih.

Sumber: lead.sabda.org

Layaknya tangan kiri dan tangan kanan

Seorang pria tengah memaku dinding. Tangan kirinya memegang paku, sementara tangan kanannya memegang palu. Duk duk duk.

“Aduh!” tiba-tiba sang pria berteriak. Dia telah memukul tangan kirinya dengan palu. Atau kalau mau, bisa dibilang tangan kanannya (yang memegang palu) telah memukul tangan kirinya (yang memegang paku).

Tahukah Anda apa yang terjadi selanjutnya?

Tangan kanan segera membuang palu yang tengah dipegangnya untuk memegang tangan kiri. Tangan kiri tengah kesakitan dan fokus pada rasa sakitnya. Kedua tangan bekerja sama untuk sebaik-baiknya mengurangi rasa sakit.

Menurut Anda, apa yang akan terjadi kalau hal ini berlangsung antara dua manusia? A memukul B. A bisa saja melarikan diri. A bisa saja berlagak tidak terjadi apa-apa. Atau A bisa saja memarahi B karena keteledorannya—menerapkan prinsip 'memarahi dulu sebelum dimarahi.'

B, di lain pihak, mungkin akan menatap A dengan rasa marah dan benci. B tentu akan menyalahkan A atas apa yang baru saja terjadi. B akan menyimpan rasa kesal dan jauh di dalam benaknya mungkin telah menyimpan baik-baik memori kejadian ini dan diam-diam menyusun rencana balas dendam di masa nanti.

Tapi tidak demikian dengan tangan-tangan itu. Tangan kanan tidak melarikan diri. Ia tak bisa melarikan diri. Kedua tangan ini tergabung dalam satu tubuh. Tangan kanan langsung melupakan apa yang tengah ia kerjakan untuk mengurus tangan kiri. Tangan kiri tidak memendam kekesalan dan bahkan tidak berpikir sama sekali untuk membalas dendam terhadap tangan kanan.

Selalu aja ada hal yang terjadi. Kedua tangan bekerja sama sebaik mungkin. Mereka bisa merasa satu sama lain. Mereka terhubung satu sama lain. Mereka tahu bahwa, pada akhirnya, mereka adalah satu dan saling terkoneksi. Tidak ada yang menyalahkan siapa pun. Mereka terus bekerja sama.

Tubuh manusia yang luar biasa ini merupakan refleksi mikroskopis tentang bagaimana dunia saling terkait dan bagaimana manusia selayaknya memperlakukan satu sama lain. Sayangnya, sedikit sekali yang memperhatikan.

Sumber: chipping-indo.blogspot.com

Selasa, 16 Desember 2008

Kisah Aceh-Michigan: The world would be a better place if all of us start to have connections and conversations...

Tidak terasa bencana tsunami di Aceh sudah 4 tahun berlalu sejak tahun 2004 yang lalu. Bencana ini membuat banyak orang kehilangan orang-orang yang mereka kasihi. Namun seiring berjalannya waktu, ada beberapa kisah yang menarik dan sangat menyentuh hati.

Cerita ini sebenarnya sudah lama namun layak diangkat lagi supaya kita menyadari pentingnya berbagi dengan orang lain. Kisah ini tentang dua gadis cilik asal Aceh dan USA.Dua gadis yang hanya bertemu melalui korespondensi, Nada Luthfiyyah (12 tahun) asal Aceh dan Maggie (13 tahun) dari Amerika Serikat, pernah diterima Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dan Ibu Ani, di Wisma Negara, Jakarta. Keduanya pernah beraudiensi dan memakaikan gelang persahabatan kepada SBY dan Ibu Ani.

Kisah dua gadis dari dua benua yang berjauhan itu sungguh unik. Nada adalah gadis yatim piatu korban tsunami Aceh. Sedangkan Maggie adalah gadis cilik dari kota kecil di Amerika Serikat bernama Charlevoix, Michigan. Kedua gadis cilik tersebut dipertemukan secara kebetulan oleh sejarah ketika Presiden SBY menjadi kurir surat Maggie kepada Nada dan surat Nada ke Maggie. Surat Nada dan Maggie dibacakan oleh Presiden di Gedung Putih, AS, pada acara the Asia-Pacific American Heritage Event, 25 Mei 2005.

Selain diterima SBY dan Ibu Ani, Nada dan Maggie juga mengikuti serangkaian program dalam rangka Peringatan HUT ke-63 RI, 15-26 Agustus 2008. Antara lain, mengunjungi beberapa sekolah di Jakarta dan wisata ke Taman Mini Indonesia Indah. Maggie dan Keluarga juga melakukan kunjungan ke Nanggroe Aceh Darussalam, Medan, dan Yogyakarta .

Juru Bicara Presiden, Dino Patti Djalal, punya cerita menarik mengenai kedua gadis tersebut. Cerita itu ia tuangkan dalam salah satu judul “Pemimpin yang Menyentuh Hati dan Menyembuhkan Luka” pada buku Harus Bisa, yang telah beredar beberapa waktu lalu. Berikut kutipannya:


…Dari seluruh kunjungan Presiden SBY ke luar negeri, salah satu momen yang paling menyentuh adalah ke tika SBY menjadi ‘kurir surat’ sekaligus penghubung antara seorang gadis yatim piatu di Aceh dan seorang gadis cilik di Michigan.

Ceritanya bermula di awal 2005. Waktu itu, saya mengadakan pertemuan dengan mitra kerja saya di Gedung Putih, Washington DC. Dalam kunjungan tersebut, saya mendapatkan sepucuk surat yang ditulis oleh seorang anak SD di Charlevoix, Michigan, bernama Maggie.

Surat tersebut ditulis Maggie untuk anak-anak di Aceh, namun karena tidak tahu kepada siapa akan di alamatkan, akhirnya sekolahnya mengirim surat itu ke Gedung Putih. Waktu itu, berita tsunami yang disiarkan setiap hari di televisi memang mengguncang Amerika Serikat, dan menyentuh hati rakyatnya. Mantan Presiden Bill Clinton menyatakan bahwa sepertiga dari seluruh rumah tangga di AS memberi sumbangan untuk korban tsunami.

Saya memang sempat terharu sewaktu membaca surat itu, karena isinya yang polos, tulus dan penuh kasih sayang yang murni dari seorang anak kecil, dan langsung ada perasaan di hati saya bahwa akan ada peristiwa yang spesial kelak—namun baru sekedar firasat.

Saya segera menawarkan untuk membawa surat itu ke Indonesia. Ketika kembali ke Jakarta, saya menceritakan perihal surat ini kepada Presiden. SBY ternyata sangat tertarik terhadap surat Maggie ini. Instruksi beliau: “Sampaikan surat ini kepada (Kepala BRR) Pak Kuntoro. Sampaikan permintaan saya agar beliau dapat meneruskan surat ini kepada anak-anak di Aceh. Biarlah mereka membacanya dan mudah-mudahan salah satu dari mereka dapat membalas surat ini. Perhatikan hal ini baik-baik dan laporkan terus kepada saya, Din.” Pesan tersebut segera saya sampaikan pada Dr. Kuntoro Mangkusubroto, yang berjanji akan menindaklanjutinya.

Beberapa waktu kemudian, saya mendapatkan informasi bahwa surat itu telah sampai ke tangan seorang anak yang selamat dari bencana tsunami. Anak itu adalah Nada Lutfiyyah, yang telah menjadi yatim piatu karena ayah, ibu dan semua saudara-saudaranya hilang dibawa ombak tsunami. Nada kini tinggal dengan seorang sepupunya di Banda Aceh.

Surat balasan dari Nada kepada Maggie lebih mengharukan lagi: ada kepedihan yang dipendam, namun juga ada harapan dan kerinduan akan kasih sayang. Jujurnya, saya menangis begitu membaca surat Nada itu. Nada juga mengirim ikatan rambut untuk Maggie yang dilampirkan dalam surat itu.

Ketika saya melaporkan surat Nada ke Presiden, SBY sedang sibuk mempersiapkan rencana serangkaian kunjungan ke Amerika Serikat, Jepang dan Vietnam. Di sinilah timbul gagasan kreatif: surat tersebut tidak akan dikirim dulu kepada Maggie di Michigan, namun akan dibacakan SBY dalam suatu acara resmi di Gedung Putih yang banyak diliput media. Kebetulan pada tanggal 25 Mei 2005, Presiden Bush mengundang Presiden SBY untuk memberi pidato pa da acara The Asia -Pacific American Heritage Event, di Gedung Putih. Di sanalah SBY akan membuat kejutan tersebut.

Pada hari-H, setelah mengadakan pertemuan bilateral dengan Presiden George W. Bush di Oval Office, kedua pemimpin menuju ruangan di Gedung Putih, dimana sudah menunggu sejumlah elit politik dan tokoh-tokoh Amerika keturunan Asia. Presiden George W. Bush memulai dengan sebuah pidato singkat—sekitar 3 menit saja, sesuai dengan skenario protokol. Setelah Presiden Bush selesai ber pidato, tiba giliran Presiden SBY. Beliau berpidato tentang tsunami, kepahlawanan dan solidaritas kemanusiaan.

Di pertengahan pidato, beliau merujuk pada surat Maggie, dan membaca surat itu kepada hadirin: “Hi, I hope your family and friends are okay. In church, I pray for you and your country. In school, we are raising money for your country. We have a loose change bucket and kids bring money in. Also, we are making tsunami bracelets to raise money too. I have made you one. I hope you like it. I will continue praying for you and your country in church. Your friend, Maggie.”

Presiden SBY kemudian merujuk pada surat balasan Nada kepada Maggie. Sebelumnya, Presiden SBY menunjukkan foto Nada dari podium. Namun Presiden SBY menunjukkan foto Nada dalam posisi terbalik, dan Presiden Bush membantu membetulkan letak foto itu—semua hadirin tertawa. SBY membaca surat Nada yang sudah diterjemahkan dalam bahasa Inggris: “My good friend, hello friend. My name is Nada Lutfiyyah. I was so happy and my heart was touched to receive the letter you sent us. My family—my dad, mom,older brother and younger brother—have disappeared, and now I live with my cousin. I am so glad you are paying attention to us here. I hope to receive your bracelet in the coming days because I want to wear it on my arm to remind me that I have a new friend.”

Semua orang yang hadir, termasuk wartawan, berlinangan air mata. Saya melihat mata Presiden Bush berkaca-kaca. Presiden SBY mengakhiri pidatonya: “These two letters are extraordinary both on the words they conveyed and in the fact that two youngster from entirely different backgrounds made a connection. An American girl who prays at church, collect loose change and make bracelets for tsunami kids two oceans away. An Indonesian Muslim girl who lost all her family and wants to kill the pain and is eager just to be a kid again, just like Maggie. I think the world would be a better place if all of us start to have connections and conversations the way Maggie and Nada did.”

Sebenarnya Presiden SBY hanya diacarakan bicara 3 menit, tidak lebih dari Presiden Bush. Biasanya protokol Amerika akan langsung cerewet kalau protokol dilanggar, tapi kali itu tidak ada satu pun yang protes karena memang semuanya terbawa suasana yang sangat mengharukan. Tepuk tangan panjang membahana seusai Presiden SBY berpidato. Presiden Bush langsung menjabat erat-erat tangan SBY. Saya sempat mendengar seseorang di antara hadirin berkata: “That was one of the most brilliant and touching speeches I ever heard.”

Seusai acara itu, Presiden SBY segera menugaskan Duta Besar Indonesia di AS, Soemadi Brotodiningrat, ke Michigan untuk secara langsung membawa dan menyampaikan surat Nada kepada Maggie. Di sana, Dubes Soemadi disambut dalam upacara resmi, dihadiri seluruh siswa SD K-6 Charlevoix dan para orang tua, termasuk pejabat Walikota. Maggie sama sekali tidak menyangka suratnya itu akan berbuntut panjang, dan baik Maggie maupun se luruh SD kini merasa ada koneksi emosional yang riil dengan Indonesia yang selama ini hanya mereka baca di buku.

Cerita ini masih berlanjut terus. Nada selalu ingin bertemu dengan SBY, namun tidak pernah kesampaian karena faktor jarak antara Aceh dan Jakarta . Akhirnya, pada bulan Desember 2005, Nada Luthfiyyah berhasil mewujudkan mimpinya selama ini. SBY sedang memberikan pidato peringatan setahun tsunami di Ulelee, Aceh. Nada dengan sabar menunggu di pinggir podium, bersama anak yatim piatu lainnya. Setelah SBY selesai dan beranjak meninggalkan tempat acara, beliau dihadang oleh Nada, dan langsung saya perkenalkan kepada SBY.

SBY: “Oo, ini yang namanya Nada. Belajar terus yang baik ya nak.” Ibu Ani yang berada di samping SBY langsung memeluk Nada dengan penuh kasih sayang. Nada, yang kini sudah bisa tersenyum, hanya tersipu-sipu, dan kehilangan kata.

Peristiwa ini merupakan pembelajaran bagi diplomat Indonesia: tugas mereka bukan saja untuk menjaga hubungan dengan pejabat pemerintah setempat, namun juga untuk belajar bergaul dan menyentuh hati rakyat di manapun mereka berada. Caranya tidak terlalu sulit: asal kreatif, bertujuan baik, dan harus datang dari hati.

Sumber:
- blogberita.net
- PresidenSBY.info

Selasa, 09 Desember 2008

Menjadi Lilin Natal

Di sebuah toko banyak terdapat lilin merah yang tinggi. "Kami adalah lilin-lilin Natal," kata mereka dengan bangga, masing-masing berada di kotaknya supaya tidak patah.

Di toko itu ada sebuah lilin berwarna putih. Lilin itu tidak tinggi. Warnanya tidak merah. "Aku tidak akan pernah menjadi sebatang lilin Natal," katanya dengan sedih.

Tiga hari sebelum Natal, seorang wanita tua masuk ke toko itu. Ia melihat kepada semua lilin yang ada di situ.

"Lilin yang merah harganya Rp. 1.000,00 kata penjaga toko itu. "Lilin kecil yang putih itu Rp. 500,00."

"Aku membeli lilin yang putih," kata wanita tua itu. "Aku hanya mempunyai Rp. 500,00, tetapi aku memerlukan cahaya malam ini."

Demikianlah, lilin yang kecil itu pulang ke rumah bersama dengan wanita yang bertubuh kecil. "Sekarang aku tidak akan pernah menjadi sebatang lilin Natal," keluhnya.

"Kau harus menolong aku memperbaiki bajuku," kata wanita kecil yang tua itu ketika kegelapan mulai menampakkan dirinya.

Maka berdirilah lilin kecil itu di atas sebuah tempat lilin yang sudah patah dan lilin itu terus bersinar, sementara wanita kecil yang tua itu memperbaiki bajunya. Lilin itu makin lama makin pendek. Dan setelah, ia selesai memperbaiki bajunya, ia memadamkan lilin itu dan pergi tidur. Lilin itu merasa yakin bahwa ia tidak akan menjadi sebatang lilin Natal.

Dua hari sebelum hari Natal, ketika kegelapan datang, wanita itu berkata, "Kau harus menolong aku menemukan untaian kalungku yang berwarna biru. Aku memakai kalung biru ketika aku masih kecil dan kalung itu akan kuberikan kepada gadis kecil yang berdiam di loteng untuk hari Natal," katanya dengan sedih.

Maka lilin itu berdiri di atas tempat lilin yang sudah patah dan terus bersinar, sementara wanita tua itu mencari-cari kalung birunya. Lilin itu makin lama makin pendek. Setelah ia membungkus kalung biru itu, ia memadamkan lilin, dan pergi tidur. Lilin itu semakin merasa yakin bahwa ia tidak akan pernah menjadi sebatang lilin Natal.

Satu hari sebelum hari Natal.

Kau harus menolongku membaca cerita tentang Yesus di dalam palungan," kata wanita tua dan kecil itu, dan ketika malam datang, ia mengambil Alkitabnya.

Jadi, lilin kecil yang putih itu berdiri di atas tempat lilin yang patah dan terus bersinar, sementara wanita tua itu membaca, dan lilin itu menjadi semakin pendek.

"Aku akan meletakkanmu di jendela," kata wanita tua yang kecil itu pada akhirnya. "Mungkin rombongan paduan suara akan lewat di depan rumah kita."

Jadi, lilin putih yang kecil itu ditempatkan di jendela dan menjadi semakin pendek. Gadis kecil yang tinggal di loteng turun dari tangga dan matanya bersinar penuh kegembiraan ketika ia membuka bungkusan kecil dan menemukan kalung biru di dalamnya. Sebuah nyanyian terdengar di bawah jendela:

"Malam kudus! Sunyi senyap. Kabar baik menggegap. Bala Surga menyanyi megah. Kaum gembala diberitakannya. Lahirlah Penebus ...."

Rombongan paduan suara telah melihat lilin yang kecil itu di jendela. "Hari ini pasti hari Natal," kata lilin putih yang kecil itu. "Aku adalah sebatang lilin Natal," bisiknya sementara apinya menjadi padam.

Aktivitas:

Berikan sebatang lilin kepada setiap anak untuk dibawa pulang. Tuliskan cerita Natal seperti yang terdapat dalam Lukas 2:8-16 dan ikatkan pada lilin-lilin kecil itu. Suruhlah setiap anak membacakannya pada malam Natal sementara lilin dinyalakan. Mungkin seorang tetangga dapat mendengar cerita Natal dengan cara seperti ini.

Gadis Penjual Korek Api

Di malam natal, orang-orang berjalan dengan wajah yang gembira memenuhi jalan di kota. Di jalan itu ada seorang gadis kecil mengenakan pakaian compang-camping sedang menjual korek api. "Mau beli korek api?" "Ibu, belilah korek api ini." "Aku tidak butuh korek api, sebab di rumah ada banyak." Tidak ada seorang pun yang membeli korek api dari gadis itu.

Tetapi, kalau ia pulang tanpa membawa uang hasil penjualan korek api, akan dipukuli oleh ayahnya. Ketika akan menyeberangi jalan. Grek! Grek! Tiba-tiba sebuah kereta kuda berlari dengan kencangnya. "Hyaaa! Awaaaaas!" Gadis itu melompat karena terkejut. Pada saat itu sepatu yang dipakainya terlepas dan terlempar entah ke mana. Sedangkan sepatu sebelahnya jatuh di seberang jalan. Ketika gadis itu bermaksud pergi untuk memungutnya, seorang anak lakilaki memungut sepatu itu lalu melarikan diri. "Wah, aku menemukan barang yang bagus."

Akhirnya gadis itu bertelanjang kaki. Di sekitarnya, korek api jatuh berserakan. Sudah tidak bisa dijual lagi. Kalau pulang ke rumah begini saja, ia tidak dapat membayangkan bagaimana hukuman yang akan diterima dari ayahnya. Apa boleh buat, gadis itu membawa korek api yang tersisa, lalu berjalan dengan sangat lelahnya. Terlihatlah sinar yang terang dari jendela sebuah rumah. Ketika gadis itu pergi mendekatinya, terdengar suara tawa gembira dari dalam rumah.

Di rumah, yang dihangatkan oleh api perapian, dan penghuninya terlihat sedang menikmati hidangan natal yang lezat. Gadis itu meneteskan air mata. "Ketika ibu masih hidup, di rumahku juga merayakan natal seperti ini." Dari jendela terlihat pohon natal berkelipkelip dan anak-anak yang gembira menerima banyak hadiah. Akhirnya cahaya di sekitar jendela hilang, dan di sekelilingnya menjadi sunyi.

Salju yang dingin terus turun. Sambil menggigil kedinginan, gadis itu duduk tertimpa curahan salju. Perut terasa lapar dan sudah tidak bisa bergerak. Gadis yang kedinginan itu, menghembus-hembuskan nafasnya ke tangan. Tetapi, sedikit pun tak menghangatkannya. "Kalau aku menyalakan korek api ini, mungkin akan sedikit terasa hangat." Kemudian gadis itu menyalakan sebatang korek api dengan menggoreskannya di dinding.

Crrrs Lalu dari dalam nyala api muncul sebuah penghangat. "Oh, hangatnya." Gadis itu mengangkat tangannya ke arah tungku pemanas. Pada saat api itu padaamtungku pemanaspun menghilang. Gadis itu menyalakan batang korek api yang kedua. Kali ini dari dalam nyala api muncul aneka macam hidangan.

Di depan matanya, berdiri sebuah meja yang penuh dengan makanan hangat. "Wow! Kelihatannya enak." Kemudian seekor angsa panggang melayang menghampirinya. Tetapi, ketika ia berusaha menjangkau, apinya padam dan hidangan itu menghilang. Gadis itu segera mengambil korek apinya, lalu menyalakannya lagi. Crrrs!

Tiba-tiba gadis itu sudah berada di bawah sebuah pohon natal yang besar. "Wow! Lebih indah daripada pohon natal yang terlihat dari jendela tadi." Pada pohon natal itu terdapat banyak lilin yang bersinar. "Wah! Indah sekali!" Gadis itu tanpa sadar menjulurkan tangannya lalu korek api bergoyang tertiup angin. Tetapi, cahaya lilin itu naik ke langit dan semakin redup. Lalu berubah menjadi bintang yang sangat banyak.

Salah satu bintang itu dengan cepat menjadi bintang beralih. "Wah, malam ini ada seseorang yang mati dan pergi ke tempat Tuhan,ya... Waktu Nenek masih hidup, aku diberitahu olehnya." Sambil menatap ke arah langit, gadis itu teringat kepada Neneknya yang baik hati. Kemudian gadis itu menyalakan sebatang lilin la i. Lalu di dalam cahaya api muncul wujud Nenek yang dirindukannya. Sambil tersenyum, Nenek menjulurkan tangannya ke arah gadis itu.

"Nenek!" Serasa mimpi gadis itu melo ' mpat ke dalam pelukan Nenek. "Oh, Nenek, sudah lama aku ingin bertemu' " Gadis itu menceritakan peristiwa yang dialaminya, di dalam pelukan Nenek yang disayanginya. "Kenapa Nenek pergi meninggalkanku seorang diri? Jangan pergi lagi. Bawalah aku pergi ke tempat Nenek." Pada saat itu korek api yang dibakar anak itu padam. "Ah, kalau apinya mati, Nenek pun akan pergi juga. Seperti tungku pemanas dan makanan tadi..."

Gadis itu segera mengumpulkan korek api yang tersisa, lalu menggosokkan semuanya. Gulungan korek api itu terbakar, dan menyinari sekitarnya seperti siang harl. Nenek memeluk gadis itu dengan erat. Dengan diselimuti cahaya, nenek dan gadis itu pergi naik ke langit dengan perlahanlahan. "Nenek, kita mau pergi ke mana?" "Ke tempat Tuhan berada."

Keduanya semakin lama semakin tinggi ke arah langit. Nenek berkata dengan lembut kepada gadis itu, "Kalau sampai di surga, Ibumu yang menunggu dan menyiapkan makanan yang enak untuk kita." Gadis itu tertawa senang. Pagi harinya. Orang-orang yang lewat di jalan menemukan gadis penjual korek api tertelungkup di dalam salju. "Gawat! Gadis kecil ini jatuh pingsan di tempat seperti ini." "Cepat panggil dokter!"

Orang-orang yang berkumpul di sekitarnya semuanya menyesalkan kematian gadis itu. Ibu yang menolak membeli korek api pada malam kemarin menangis dengan keras dan berkata, "Kasihan kamu, Nak. Kalau tidak ada tempat untuk pulang, sebaiknya kumasukkan ke dalam rumah." Orang-orang kota mengadakan upacara pemakaman gadis itu di gereja, dan berdoa kepada Tuhan agar mereka berbuat ramah meskipun pada orang miskin.


Tempat Kelahiran Yesus

Tatkala Tuhan yang Mahamulia datang ke dunia ini, Dia dilahirkan di sebuah gua yang biasa digunakan orang sebagai kandang binatang. Gua yang berada di gereja "Church of the Nativity" (*yang terdapat di sebuah gereja yang bernama "Church of the Nativity") di Betlehem, bisa jadi merupakan gua asli tempat Yesus dilahirkan, tetapi mungkin juga tidak.


Hal itu tidak akan pernah kita ketahui secara pasti. Namun ada satu hal di sana yang menyimbolkan sesuatu yang indah. Pintu gereja tersebut begitu rendah, sehingga setiap orang yang akan masuk ke sana harus membungkukkan badan. Hal itu melambangkan bahwa setiap orang harus cukup rendah hati dan berlutut bila hendak menghampiri Bayi Yesus.

Injil Menurut Toko Serba Ada

Ada kisah tentang kebaikan dan kasih yang tercecer dari antara perayaan-perayaan Natal, semacam kisah Orang Samaria yang Baik Hati. Kisah tentang kasih yang indah ini sayangnya tidak terjadi di gereja, tetapi di sebuah toko serba ada (Dept. Store) di Amerika Serikat.

Pada suatu hari seorang pengemis wanita, yang dikenal dengan sebutan "Bag Lady" (karena segala harta-bendanya termuat dalam sebuah tas yang ia jinjing kemana-mana sambil mengemis), memasuki sebuah Dept. Store yang mewah sekali. Hari-hari itu adalah menjelang hari Natal. Toko itu dihias dengan indah sekali. Semua lantainya dilapisi karpet yang baru dan indah. Meskipun bajunya kotor dan penuh lubang, pengemis ini tanpa ragu-ragu memasuki toko ini. Badannya mungkin sudah tidak mandi berminggu-minggu. Bau badan menyengat hidung.

Ketika itu, ada seorang hamba Tuhan mengikutinya dari belakang. Ia berjaga-jaga, kalau petugas sekuriti toko itu mengusir pengemis ini, sang hamba Tuhan mungkin dapat membela atau membantunya. Wah, tentu pemilik atau pengurus toko mewah ini tidak ingin ada pengemis kotor dan bau mengganggu para pelanggan terhormat yang ada di toko itu. Begitu pikir sang hamba Tuhan.

Tetapi pengemis ini dapat terus masuk ke bagian-bagian dalam toko itu. Tak ada petugas keamanan yang mencegat dan mengusirnya. Aneh ya, padahal, para pelanggan lain berlalu lalang di situ dengan setelan jas atau gaun yang mewah dan mahal. Di tengah toko itu ada piano besar (grand piano) yang dimainkan seorang pianis dengan jas tuksedo, mengiringi para penyanyi yang menyanyikan lagu-lagu Natal dengan gaun yang indah. Pengemis itu kelihatan sangat tidak cocok dengan suasana di toko itu. Ia nampak seperti makhluk aneh di lingkungan yang gemerlapan itu, tetapi sang 'Bag Lady' jalan terus. Sang hamba Tuhan itu juga mengikuti terus dari jarak tertentu.

Rupanya pengemis itu mencari sesuatu di bagian gaun wanita. Ia mendatangi counter paling eksklusif yang memajang gaun-gaun mahal ber-merek (branded items) dengan harga diatas 00 untuk satu gaun. Kalau dikonversi dengan kurs akhir-akhir ini, harganya dalam rupiah pasti lebih dari Rp. 20 juta untuk satu gaun.

Baju-baju yang mahal dan mewah! Apa yang dikerjakan pengemis ini? Sang pelayan bertanya, "Apa yang dapat saya bantu bagi anda?" "Saya ingin mencoba gaun merah muda itu!"

Kalau anda ada di posisi sang pelayan itu, bagaimana respons anda? Wah, kalau pengemis ini mencobanya tentu gaun-gaun mahal itu akan jadi kotor dan bau, dan pelanggan lain yang melihat mungkin akan jijik membeli baju-baju ini setelah dia pakai. Apalagi bau badan orang ini begitu menyengat, tentu akan merusak gaun-gaun itu.

Tetapi mari kita dengarkan apa jawaban sang pelayan toko mewah itu. "Berapa ukuran yang anda perlukan?" "Tidak tahu!" "Baiklah, mari saya ukur dulu."

Pelayan itu mengambil pita meteran, mendekati pengemis itu, mengukur bahu, pinggang, dan panjang badannya. Bau menusuk hidung terhirup ketika ia berdekatan dengan pengemis ini. Ia cuek saja. Ia layani pengemis ini seperti satu-satunya pelanggan terhormat yang mengunjungi counternya.

"OK, saya sudah dapatkan nomor yang pas untuk nyonya! Cobalah yang ini!" Ia memberikan gaun itu untuk dicoba di kamar pas.

"Ah, yang ini kurang cocok untuk saya. Apakah saya boleh mencoba yang lain?" "Oh, tentu!" Pelayan ini menghabiskan waktu kurang lebih dua jam lamanya untuk melayani sang "Bag Lady".

Apakah pengemis ini akhirnya membeli salah satu gaun yang dicobanya? Tentu saja tidak! Gaun seharga puluhan juta rupiah itu jauh dari jangkauan kemampuan keuangannya. Pengemis itu kemudian berlalu begitu saja, tetapi dengan kepala tegak karena ia telah diperlakukan sebagai layaknya seorang manusia. Biasanya ia dipandang sebelah mata. Tapi hari itu, ada seorang pelayan toko yang melayaninya, menganggapnya seperti orang penting, dan yang mau mendengarkan permintaannya.

Tetapi mengapa pelayan toko itu mau repot-repot melayaninya? Bukankah kedatangan pengemis itu membuang-buang waktu dan memakan biaya bagi toko itu karena harus mengirim gaun-gaun yang sudah dicoba itu ke Laundry agar dicuci bersih supaya kembali tampak indah dan tidak bau. Pertanyaan ini juga mengganggu sang hamba Tuhan yang memperhatikan apa yang terjadi di counter itu.

Kemudian hamba Tuhan ini bertanya kepada pelayan toko itu setelah ia selesai melayani tamu "istimewa"-nya. "Mengapa anda membiarkan pengemis itu mencoba gaun-gaun indah ini?" "Oh, sudah menjadi tugas saya untuk melayani dan berlaku ramah."

"Tetapi, anda 'kan tahu bahwa pengemis itu tidak mungkin sanggup membeli gaun-gaun mahal ini?"

"Maaf, soal itu bukan urusan saya. Saya tidak dalam posisi untuk menilai atau menghakimi para pelanggan saya. Tugas saya adalah untuk melayani dan berbuat baik."

Hamba Tuhan ini tersentak kaget. Di jaman yang penuh keduniawian ini ternyata masih ada orang-orang yang tugasnya adalah melayani dan berbuat baik, tanpa perlu menghakimi orang lain. Hamba Tuhan ini akhirnya memutuskan untuk membawakan khotbah pada Hari Minggu berikutnya dengan thema "Injil Menurut Toko Serba Ada". Khotbah ini menyentuh banyak orang, dan kemudian diberitakan di halaman-halaman surat kabar di kota itu. Berita itu menggugah banyak orang sehingga mereka juga ingin dilayani di toko yang eksklusif itu.

Pengemis wanita itu tidak membeli apa-apa, tidak memberi keuntungan apa-apa. Namun akibat perlakuan istimewa toko itu kepadanya, hasil penjualan toko itu meningkat drastis, sehingga pada bulan itu keuntungan naik 48 %.

Dari :
http://ketawa.com/humor-lucu/det/4504/injil_menurut_toko_serba_ada.html

Cerita Natal

Los Felidas adalah nama sebuah jalan di salah satu ibu kota negara di Amerika Selatan, yang terletak di kawasan terkumuh diseluruh kota . Ada sebuah kisah Natal yang menyebabkan jalan itu begitu dikenang orang.

Cerita ini dimulai dari kisah seorang pengemis wanita yang juga ibu seorang gadis kecil. Tidak seorangpun yang tahu nama aslinya, tapi beberapa orang tahu sedikit masa lalunya, yaitu bahwa ia bukan penduduk asli kota itu, melainkan dibawa oleh suaminya dari kampung halamannya. Seperti kebanyakan kota besar di dunia ini, kehidupan masyarakat kota terlalu berat untuk mereka, Tidak sampai setahun di kota itu, mereka sudah kehabisan seluruh uangnya,

Hingga suatu pagi mereka menyadari akan tinggal dimana malam nanti dengan tidak sepeserpun uang ada dikantong. Padahal mereka sedang menggendong seorang bayi berumur satu tahun. Dalam keadaan panik Dan putus asa, mereka berjalan dari satu jalan ke jalan lainnya Dan tiba di sebuah jalan sepi dimana puing-puing dari sebuah toko seperti memberi mereka sedikit tempat untuk berteduh.

Saat itu angin Desember bertiup kencang, membawa titik-titik air yang dingin. Ketika mereka beristirahat dibawah atap toko itu, sang suami berkata: "Saya harus meninggalkan kalian sekarang untuk mendapatkan pekerjaan apapun, kalau tidak malam nanti Kita akan tidur disini." Setelah mencium bayinya ia pergi. Dan itu adalah kata2nya yang terakhir karena setelah itu ia tidak pernah kembali. Tak seorangpun yang tahu dengan pasti kemana pria itu pergi, tapi beberapa orang seperti melihatnya menumpang kapal yang menuju ke Afrika.

Selama beberapa hari berikutnya, sang ibu yang malang terus menunggu kedatangan suaminya. Dan bila malam menjelang ibu dan anaknya tidur diemperan toko itu. Pada hari ketiga, ketika mereka sudah kehabisan susu, orang-orang yang lewat mulai memberi mereka uang kecil. Dan jadilah mereka pengemis disana selama 6 bulan berikutnya.

Pada suatu hari, tergerak oleh semangat untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik, ibu itu bangkit dan memutuskan untuk bekerja. Persoalan nya adalah di mana ia harus menitipkan anaknya, yang kini sudah hampir 2 tahun, Dan tampak amat cantik. Keliahatan nya tidak ada jalan lain kecuali meninggalkan anak itu disitu dan berharap agar nasib tidak memperburuk keadaan mereka.

Suatu pagi ia berpesan pada anaknya, agar ia tidak pergi kemana-mana, tidak ikut siapapun yang mengajaknya pergi atau yang menawarkan gula-gula. Pendek kata, gadis kecil itu tidak boleh berhubungan dengan siapapun selama ibunya tidak ditempat. "Dalam beberapa hari mama akan mendapatkan cukup uang untuk menyewa kamar kecil yang berpintu, Dan kita tidak lagi tidur dengan angin dirambut kita".

Gadis itu mematuhi pesan ibunya dengan penuh kesungguhan. Maka sang ibu mengatur kotak kardus dimana mereka tinggal selama 7 bulan agar tampak kosong, Dan membaringkan anaknya dengan hati-hati di dalamnya, di sebelahnya

Ia meletakkan sepotong roti, kemudian, dengan mata basah ibu itu menuju ke pabrik sepatu, dimana ia bekerja sebagai pemotong kulit. Begitulah kehidupan mereka selama beberapa Hari, hingga dikantong sang Ibu kini terdapat cukup uang untuk menyewa sebuah kamar berpintu di daerah kumuh tsb. Dengan suka cita sang Ibu menuju ke penginapan orang-orang miskin itu, membayar uang muka sewa kamarnya.

Tapi siang itu juga sepasang suami istri pengemis yang moralnya amat rendah menculik gadis cilik itu dengan paksa,dan membawanya sejauh 300 kilometer ke pusat kota . Di situ mereka mendandani gadis cilik itu dengan baju baru, membedaki wajahnya, menyisir rambutnya dan membawanya kesebuah rumah mewah dipusat kota .

Disitu gadis cilik itu dijual. Pembelinya adalah pasangan suami istri dokter yang kaya, yang tidak pernah bisa punya anak sendiri walaupun mereka telah menikah selama 18 tahun. Suami istri dokter tsb memberi nama anak gadis itu Serrafona, mereka memanjakannya dengan amat sangat.

Di tengah-tengah kemewahan istana gadis kecil itu tumbuh dewasa. Ia belajar kebiasaan-kebiasaan orang terpelajar seperti merangkai bunga, menulis puisi Dan bermain piano. Ia bergabung dengan kalangan-kalangan kelas atas, Dan mengendarai Mercedes Benz kemanapun ia pergi. Satu hal yang baru terjadi menyusul hal lainnya, dan bumi terus berputar tanpa kenal istirahat.

Pada umurnya yang ke-24, Serrafona dikenal sebagai anak gadis Gubernur yang amat jelita, yang pandai bermain piano, yang aktif digereja, Dan yang sedang menyelesaikan gelar dokternya. Ia adalah figur gadis yang menjadi impian setiap pemuda, tapi cintanya direbut oleh seorang dokter muda yang welas asih, yang bernama Geraldo.

Setahun setelah perkawinan mereka, ayahnya wafat, Dan Serrafona beserta suaminya mewarisi beberapa perusahaan Dan sebuah real-estate sebesar 14 hektar yang diisi dengan taman bunga Dan istana yang paling megah di kota itu.

Menjelang Hari ulang tahunnya yang ke-27, sesuatu terjadi yang merubah kehidupan wanita itu. Pagi itu Serrafona sedang membersihkan kamar mendiang Ayahnya yang sudah tidak pernah dipakai lagi, Dan di laci meja kerja ayahnya, Ia menemukan selembar foto seorang anak bayi yang digendong sepasang suami istri. Selimut yang dipakai untuk menggendong bayi itu lusuh, Dan bayi itu sendiri tampak tidak terurus, karena walaupun wajahnya dilapisi bedak tetapi rambutnya tetap kusam. Sesuatu ditelinga kiri bayi itu membuat jantungnya berdegup kencang. Ia mengambil kaca pembesar Dan mengkonsentrasikan pandangannya pada telinga kiri itu. Kemudian ia membuka lemarinya sendiri, Dan mengeluarkan sebuah kotak kayu mahoni. Di dalam kotak yang berukiran indah itu dia menyimpan seluruh barang-barang pribadinya, dari kalung-kalung berlian hingga surat-surat pribadi. Tapi diantara benda-benda mewah itu tampak sesuatu yang terbungkus oleh kapas kecil, sebentuk anting-anting melingkar yang amat sederhana, ringan dan bukan terbuat dari emas murni.

Almarhum ibu memberinya benda itu dengan pesan untuk tidak menghilangkannya. Ia sempat bertanya, kalau itu anting, dimana pasangannya. Ibunya menjawab bahwa hanya itu yang ia punya.

Serrafona menaruh anting itu didekat foto. Sekali lagi ia mengerahkan seluruh kemampuan melihatnya dan perlahan-lahan air matanya berlinang. Kini tak ada keragu-raguan lagi bahwa bayi itu adalah dirinya sendiri.

Tapi kedua pria wanita yang menggendongnya, dengan senyum yang dibuat-buat, belum pernah dilihatnya sama sekali. Foto itu seolah membuka pintu lebar-lebar pada ruangan yang selama ini mengungkungi pertanyaan-pertanyaannya, kenapa bentuk wajahnya berbeda dengan wajah kedua orang tuanya, kenapa ia tidak menuruni golongan darah ayahnya.

Saat itulah, sepotong ingatan yang sudah seperempat abad terpendam, berkilat dibenaknya, bayangan seorang wanita membelai kepalanya dan mendekapnya di dada. Di ruangan itu mendadak Serrafona merasakan betapa dingin sekelilingnya tetapi ia juga merasa betapa hangatnya kasih sayang dan rasa aman yang dipancarkan dari dada wanita itu. Ia seolah merasakan dan mendengar lewat dekapan itu bahwa daripada berpisah lebih baik mereka mati bersama.

Matanya basah ketika ia keluar dari kamar Dan menghampiri suaminya, "Geraldo, saya adalah anak seorang pengemis, dan mungkin kah ibu sekarang masih ada di jalan setelah 25 tahun?" Ini semua adalah awal dari kegiatan baru mereka mencari masa lalu Serrafonna. Foto hitam-putih yang kabur itu diperbanyak puluhan ribu lembar dan disebar ke seluruh jaringan kepolisian diseluruh negeri. Sebagai anak satu-satunya dari bekas pejabat yang cukup berpengaruh di kota itu, Serrafonna mendapatkan dukungan dari seluruh kantor kearsipan, penerbit surat kabar dan kantor catatan sipil. Ia membentuk yayasan-yayasan untuk mendapatkan data dari seluruh panti-panti orang jompo dan badan-badan sosial di seluruh negeri dan mencari data tentang seorang wanita.

Bulan demi bulan telah berlalu, tapi tak ada perkembangan apapun dari usahanya. Mencari seorang wanita yang mengemis 25 tahun yang lalu dinegeri dengan populasi 90 juta bukan sesuatu yang mudah.Tapi Serrafona tidak punya pikiran untuk menyerah. Dibantu suaminya yang begitu penuh pengertian, mereka terus menerus meningkatkan pencarian. Kini, tiap kali bermobil, mereka sengaja memilih daerah-daerah kumuh, sekedar untuk lebih akrab dengan nasib baik. Terkadang ia berharap agar ibunya sudah almarhum sehingga ia tidak terlalu menanggung dosa mengabaikannya selama seperempat abad. Tetapi ia tahu, entah bagaimana, bahwa ibunya masih ada, dan sedang menantinya sekarang.Ia memberitahu suaminya keyakinan itu berkali-kali, dan suaminya mengangguk-angguk penuh pengertian.

Saat itu waktu sudah memasuki masa menjelang Natal. Seluruh negeri bersiap untuk menyambut hari kelahiran Kristus, Dan bahkan untuk kasus Serrafona-pun, orang tidak lagi menaruh perhatian utama. Melihat pohon-pohon terang mulai menyala disana-sini, mendengar lagu-lagu Natal mulai dimainkan ditempat-tempat umum, Serrafona menjadi amat sedih.

Pagi, siang dan sore ia berdoa: "Tuhan, saya bukannya tidak berniat merayakan hari lahirmu, tapi ijinkan saya untuk satu permintaan terbesar dalam hidup ini 'temukan saya dengan ibu' ". Tuhan mendengarkan doa itu.

Suatu sore mereka menerima kabar bahwa ada seorang wanita yang mungkin bisa membantu mereka menemukan ibunya. Tanpa membuang waktu, mereka terbang ketempat wanita itu berada, sebuah rumah kumuh di daerah lampu merah, 600 km dari kota mereka. Sekali melihat, mereka tahu bahwa wanita yang separoh buta itu, yang kini terbaring sekarat, adalah wanita di dalam foto. Dengan suara putus-putus, wanita itu mengakui bahwa ia memang pernah mencuri seorang gadis kecil ditepi jalan, sekitar 25 tahun yang lalu. Tidak banyak yang diingatnya, tapi diluar dugaan ia masih ingat kota dan bahkan potongan jalan dimana ia mengincar gadis kecil itu dan kemudian menculiknya. Serrafona memberi anak perempuan yang menjaga wanita itu sejumlah uang.

Malam itu juga mereka mengunjungi kota dimana Serrafonna diculik, mereka tinggal di sebuah hotel mewah dan mengerahkan orang-orang mereka untuk mencari nama jalan itu. Semalaman Serrafona tidak bisa tidur untuk kesekian kalinya ia bertanya-tanya kenapa ia begitu yakin bahwa Ibunya masih hidup dan sedang menunggunya, dan ia tetap tidak tahu jawabannya.

Dua hari lewat tanpa kabar. Pada hari ketiga, pukul 18:00 senja, mereka menerima telepon dari salah seorang staff mereka. "Tuhan Maha Kasih nyonya, kalau memang Tuhan mengijinkan, kami mungkin telah menemukan ibu nyonya, hanya cepat sedikit, waktunya mungkin tidak terlalu banyak lagi." Mobil mereka memasuki sebuah jalanan yang sepi, dipinggiran kota yang kumuh Dan banyak angin. Rumah-rumah disepanjang jalan itu tua-tua dan kusam. Satu, dua anak kecil tanpa baju bermain-main ditepi jalan dari jalanan pertama, mobil berbelok lagi kejalanan yang lebih kecil, kemudian masih belok lagi kejalanan berikutnya yang lebih kecil lagi. Semakin lama mereka masuk dalam lingkungan yang semakin menunjukkan kemiskinan.

Tubuh Serrafona gemetar, ia seolah bisa mendengar panggilan itu. "Cepat, Serrafonna, mama menunggumu, sayang".
Ia mulai berdoa: "Tuhan beri saya setahun untuk melayani mama. Saya akan melakukan apa saja untuknya".

Ketika mobil berbelok memasuki jalan yang lebih kecil, dan ia bisa membaui kemiskinan yang amat sangat, ia berdoa: "Tuhan beri saya sebulan saja". Mobil masih berbelok lagi kejalanan yang lebih kecil, dan angin yang penuh derita bertiup, berebut masuk melewati celah jendela mobil yang terbuka.

Ia mendengar lagi panggilan mamanya, dan ia mulai menangis: "Tuhan, kalau sebulan terlalu banyak, cukup beri kami seminggu untuk saling memanjakan".

Ketika mereka masuk dibelokan terakhir, tubuhnya menggigil begitu hebat sehingga Geraldo memeluknya erat-erat. Jalan itu bernama Los Felidas, panjangnya sekitar 180 meter dan hanya kekumuhan yang tampak dari sisi ke sisi, dari ujung keujung. Di tengah-tengah jalan itu, di depan puing-puing sebuah toko, tampak onggokan sampah dan kantong-kantong plastik, dan ditengah-tengahnya, terbaring seorang wanita tua dengan pakaian sehitam jelaga, tidak bergerak.

Mobil mereka berhenti diantara 4 mobil mewah lainnya Dan 3 mobil polisi, di belakang mereka sebuah ambulans berhenti, diikuti empat mobil rumah sakit lain. Dari kanan kiri muncul pengemis-pengemis yang segera memenuhi tempat itu.

"Belum bergerak dari tadi." Lapor salah seorang.

Pandangan Serrafona gelap tapi ia menguatkan dirinya untuk meraih kesadarannya dan turun dari Mobil, suaminya dengan sigap sudah meloncat keluar, memburu ibu mertuanya. "Serrafona, kemari cepat! Ibumu masih hidup, tapi kau harus menguatkan hatimu."

Serrafona memandang tembok dihadapannya, dan ingatan semasa kecilnya kembali menerawang saat ia menyandarkan kepalanya ke situ. Ia memandang lantai di kakinya dan kembali terlintas bayangan ketika IA mulai belajar berjalan. Ia membaui bau jalanan yang busuk, tapi mengingatkannya pada masa kecilnya.

Air matanya mengalir keluar ketika ia melihat suaminya menyuntikkan sesuatu ke tangan wanita yang terbaring itu dan memberinya isyarat untuk mendekat.

"Tuhan", ia meminta dengan seluruh jiwa raganya, "Beri kami sehari,Tuhan, biarlah saya membiarkan mama mendekap saya dan memberinya tahu bahwa selama 25 tahun ini hidup saya amat bahagia. Sehingga mama tidak sia-sia pernah merawat saya".

Ia berlutut dan meraih kepala wanita itu kedadanya, wanita tua itu perlahan membuka matanya dan memandang keliling, ke arah kerumunan orang-orang berbaju mewah dan perlente, ke arah mobil-mobil yang mengkilat dan ke arah wajah penuh air mata yang tampak seperti wajahnya sendiri disaat ia masih muda.

"Mama....", ia mendengar suara itu, dan ia tahu bahwa apa yang selama ini ditunggunya tiap malam dan seiap hari - antara sadar Dan tidak kini menjadi kenyataan.

Ia tersenyum, dan dengan seluruh kekuatannya menarik lagi jiwanya yang akan lepas, dengan perlahan ia membuka genggaman tangannya, tampak sebuah anting yang sudah menghitam. Serrafona mengangguk dan menyadari bahwa itulah pasangan anting yang selama ini dicarinya dan tanpa perduli sekelilingnya ia berbaring di atas jalanan itu dan merebahkan kepalanya di dada mamanya.

"Mama, saya tinggal di istana dengan makanan enak setiap hari. Mama jangan pergi, Kita bisa lakukan bersama-sama. Mama ingin makan, ingin tidur apapun juga........ Mama jangan pergi....... ."

Ketika telinganya menangkap detak jantung yang melemah, ia berdoa lagi kepada Tuhan: "Tuhan Maha Pengasih dan Pemberi, Tuhan..... satu jam saja.......satu jam saja....."

Tapi dada yang didengarnya kini sunyi, sesunyi senja dan puluhan orang yang membisu. Hanya senyum itu, yang

menandakan bahwa penantiannya selama seperempat abad tidak berakhir sia-sia.

YESUS vs SANTA CLAUS


SANTA CLAUS tinggal di Kutub Utara …
YESUS ada di mana-mana.

SANTA CLAUS mengendarai kereta luncur …
YESUS datang di atas awan dan berjalan di atas air.

SANTA CLAUS datang setahun sekali …
YESUS hadir setiap saat dengan pertolongan-Nya.

SANTA CLAUS memenuhi kaus kakimu dengan kue, coklat dan permen …
YESUS memenuhi segala kebutuhanmu.

SANTA CLAUS datang lewat cerobong asap tanpa diundang …
YESUS berdiri di muka pintumu dan mengetuk, kemudian Ia masuk dalam hatimu jika engkau mengundang-Nya masuk.

Kamu harus antri untuk bertemu dengan SANTA CLAUS …
YESUS hanya sejauh engkau menyebutkan nama-Nya.

SANTA CLAUS mengajakmu duduk di pangkuannya …
YESUS mengajakmu beristirahat dalam rengkuhan tangan-Nya.

SANTA CLAUS tidak tahu namamu, yang dapat dikatakannya hanyalah
”Hai anak kecil, siapa namamu?” …
YESUS mengenal nama kita sebelum kita ada. Ia bahkan tahu alamat kita juga. Ia tahu masa lalu dan masa depan kita, Ia bahkan tahu berapa jumlah rambut di kepala kita.

SANTA CLAUS punya perut yang gendut seperti tong penuh jelly …
YESUS punya hati yang penuh dengan cinta.

SANTA CLAUS menawarkan Ho.. Ho.. Ho..
YESUS menawarkan kesehatan, pertolongan dan harapan.

SANTA CLAUS berkata “Janganlah kamu menangis” …
YESUS berkata “Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada-Ku, sebab Aku yang
memelihara kamu.”

SANTA CLAUS membuat aneka mainan …
YESUS menciptakan hidup baru, menyembuhkan hati yang luka, memperbaiki hubungan yang berantakan dan menyediakan tempat tinggal bagi kita.

SANTA CLAUS adalah “Pak Tua yang Riang Gembira”
YESUS adalah “Raja Segala Raja”.

SANTA CLAUS membuatmu tertawa terkekeh …
YESUS memberimu sukacita yang menjadi kekuatanmu.

SANTA CLAUS meletakkan hadiahnya di bawah pohon …
YESUS adalah hadiah bagi kita dan wafat di pohon salib.

Nyata sekali, tidak ada perbandingan yang sepadan.
Kita perlu ingat tentang SIAPA perayaan Natal itu sesungguhnya.
YESUS adalah alasan utama kita merayakan Natal.

Mengapa Yesus Kristus Lahir Melalui Anak Dara?

Pertanyaan yang sering diajukan berkaitan dengan kelahiran Yesus Kristus (Natal) adalah: Mengapa Yesus Kristus harus lahir melalui anak dara? Tidak cukupkah Ia lahir seperti manusia pada umumnya? Bagaimana mungkin seorang perempuan yang belum bersuami dapat melahirkan anak?

PENGGENAPAN JANJI ALLAH
Ketika kita menilai peristiwa kelahiran Yesus Kristus melalui anak dara, maka yang perlu kita ketahui adalah Allah telah menggenapi janji-Nya. Pada saat manusia melanggar perintah Allah dan jatuh dalam dosa (Kej. 3), maka Allah berfirman (bernubuat) kepada manusia, bahwa “keturunan perempuan” akan meremukkan kepala si ular (Iblis). Istilah “keturunan perempuan” sebenarnya bukanlah istilah yang wajar dalam tradisi Yahudi, mengingat garis keturunan selalu dihubungan dengan laki-laki, bukan perempuan (bnd. Kej. 5). Namun faktanya Musa, penulis Kitab Kejadian, tidak menuliskannya “keturunan laki-laki,” sebaliknya dituliskan “keturunan perempuan” (Kej. 3:15). Apakah Musa telah melakukan suatu kekeliruan? Tentu saja tidak! Ia menulis apa yang Allah janjikan bagi keselamatan manusia yang telah jatuh dalam dosa, bahwa melalui “keturunan perempuan” akan lahir Juruselamat manusia. Artinya Sang Juruselamat manusia dilahirkan bukan dari hasil hubungan antara laki-laki dan perempuan, tetapi melalui “perempuan” saja.
Janji Allah ini kemudian diberitakan-Nya kembali pada zaman Nabi Yesaya, yang mengatakan: “Sesungguhnya, seorang perempuan muda (gadis) mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel” (Yes. 7:14). Nubuatan ini mengacu pada berita yang sama, bahwa Sang Imanuel, Juruselamat manusia, akan lahir melalui seorang gadis muda. Maka sesuai waktu dan rencana-Nya (Gal. 4:4), Allah menggenapi janji tersebut melalui seorang gadis muda bernama Maria (Luk. 1:34-38). Bagaimana Allah melakukan-Nya? Sesuai janji-Nya, Ia melakukannya tanpa keterlibatan seorang laki-laki (Yusuf).
Dalam silsilah Yesus Kristus, Matius memberikan penjelasan yang menarik tentang hal ini. Dari Matius 1:2-15, ia menggunakan bentuk kata kerja aktif untuk kata “memperanakkan.” Namun ketika ia sampai pada kelahiran Yesus Kristus (ay. 16), ia mengatakannya dengan bentuk yang berbeda: (1) Yusuf tidak dikatakan memperanakkan Yesus Kristus secara langsung seperti silsilah sebelumnya. (2) Kelahiran Yesus dihubungkan dengan Maria, bukan Yusuf. Lembaga Alkitab Indonesia (LAI) tampaknya juga memahami hal ini dengan tepat melalui penggunaan kata yang berbeda. Untuk silsilah sebelumnya, seperti “Abraham memperanakkan Ishak,” LAI memakai kata “memperanakkan” yang berarti keterlibatan secara aktif Abraham dalam menurunkan Ishak. Namun ketika menerjemahkan kelahiran Yesus, LAI menggunakan kata: “melahirkan” yang menjelaskan bahwa kelahiran Yesus itu tidak ada keterlibatan Yusuf secara langsung dalam memperanakkan-Nya. (3) Kata “melahirkan” (ay. 16) berbentuk pasif, sehingga hal ini menjelaskan, meskipun Kelahiran Yesus Kristus melalui seorang gadis Maria, namun kelahiran-Nya adalah mutlak tindakan Allah sendiri, yakni bagaimana Allah (Putra) menjadi manusia (bnd. Yoh. 1:14; Mat. 1:20; Luk. 1:35). Jadi, Yesus Kristus melalui seorang gadis bernama Maria adalah penggenapan janji Allah, di mana melalui Yesus Kristus, manusia berdosa dapat diselamatkan (bnd. Yoh. 3:16-21, 14:6).

ALLAH YANG KUDUS BERJUMPA DENGAN MANUSIA BERDOSA
Keberdosaan manusia telah membuat dirinya tidak layak berdiri di hadapan kekudusan Allah. Manusia yang mencoba berhadapan muka dengan Allah secara langsung pasti binasa. Kondisi ini sangat mengerikan, karena kekudusan Allah tidak dapat berjumpa dengan keberdosaan manusia.
Ketika Musa ingin berhadapan muka dengan Allah secara langsung, apa yang terjadi? Allah harus melindunginya dengan tangan-Nya, menempatkannya di lekuk gunung, dan apa yang dapat dilihat Musa? Musa hanya melihat belakang Allah, sebab tidak ada seorangpun yang dapat melihat Allah dapat hidup (Kel. 33:18-23).
Namun melalui kelahiran anak dara, Allah hadir di tengah-tengah umat-Nya. Allah memakai kelahiran melalui anak dara agar manusia dapat melihat-Nya secara langsung. Kelahiran anak dara merupakan sarana yang tepat di mana keilahian Allah dapat bersatu dengan kemanusiaan, seperti perkataan Yohanes: “Firman itu telah menjadi manusia” (Yoh. 1:14). Mengapa Allah harus menjadi manusia? Sebab tidak ada seorangpun yang pernah melihat Allah, tetapi Yesus Kristus, Anak Tunggal Allah, yang ada dipangkuan Bapa, Dia yang menyatakan-Nya (Yoh. 1:18). Artinya, Allah harus menjadi manusia, supaya manusia dapat berjumpa dengan-Nya.
Hal ini menjelaskan dua hal: Pertama, Kekristenan tidak pernah menempatkan manusia Yesus menjadi Allah, seolah-olah kekristenan mengakui bahwa manusia biasa dapat menjadi Allah. Sebaliknya kekristenan mengakui Yesus adalah Allah yang menjadi manusia. Yesus adalah Allah sejati dan manusia sejati, sehingga melalui-Nya, Allah yang kudus dapat berjumpa dengan manusia yang berdosa. Melalui-Nya pula Allah yang kudus memperdamaikan diri-Nya dengan manusia berdosa (2Kor. 5:17-19). Jadi, Allah memakai kelahiran anak dara, agar diri-Nya dapat berjumpa dengan manusia berdosa. Dengan jalan ini pula, yakni melalui Yesus Kristus (Allah dan Manusia Sejati), Ia membuka jalan bagi keselamatan manusia (Yoh. 14:6).
Kedua, Kekristenan tidak pernah mengakui bahwa Yesus berubah menjadi Allah pada saat Ia dibaptis di sungai Yordan (bnd. Mat. 3:16-17), seperti pengakuan bidat-bidat Kristen. Sebaliknya, Alkitab menjelaskan bahwa kelahiran Yesus Kris-tus melalui anak dara membuktikan Dia adalah Allah yang menjadi manusia, bukan manusia yang diangkat jadi Allah. Yohanes 1:1-3, 14-18; 8: 42, 58; dan Wahyu 1:8, 17-18 membuktikan tentang praeksistensi Yesus, yang adalah Allah, dan dengan cara kelahiran melalui anak dara, Ia hadir di tengah-tengah manusia berdosa, agar barangsiapa percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup kekal (Yoh. 3:16).

MENJAMIN KEMANUSIAAN YESUS TIDAK BERDOSA
Mungkin kita bertanya, “kelahiran melalui manusia yang berdosa, sudah pasti berdosa; bagaimana kelahiran Yesus Kristus melalui anak dara Maria dapat tidak berdosa? Bukankah Maria adalah seorang berdosa?
Maria adalah manusia berdosa adalah benar, sebab kekristenan tidak pernah mengakui Maria sebagai seseorang yang dilahirkan kudus oleh Allah. Alkitab sendiri menjelaskan bahwa Maria memerlukan Allah sebagai Juruselamatnya (Luk. 1:47), dan ia juga mempersembahkan korban persembahan sebagai penghapusan dosa (Luk. 2:22-24; bnd. Im. 12:6-8). Ini berarti Maria adalah manusia berdosa. Namun bagaimana kelahiran Yesus Kristus melalui anak dara Maria dapat menjamin ketidakberdosaan-Nya?
Alkitab menjelaskan bahwa kelahiran Yesus Kristus melalui anak dara tidak bergantung pada keberadaan Maria yang berdosa, tetapi “Kuasa Allah yang Mahatinggi,” sehingga “anak yang akan dilahirkannya adalah kudus, Anak Allah” (Luk. 1:35). Perkataan Malaikat kepada Maria tersebut menjawab dua hal: (1) Peristiwa kelahiran Yesus Kristus melalui anak dara adalah karena kuasa Allah; (2) Kuasa Allah sendiri yang menjamin kemanusiaan Yesus tidak berdosa (kudus). Hal ini sama seperti yang diungkapkan Matius, ketika ia menjelaskan kelahiran Yesus melalui Maria. Matius menggunakan bentuk kata pasif untuk kata “melahirkan,” meskipun Yesus lahir dari Maria. Penggunaan bentuk pasif tersebut menjelaskan bahwa Allah Roh Kuduslah yang menjamin kemanusiaan Yesus yang dikandung Maria adalah kudus. Dengan kata lain, kelahiran melalui anak dara Maria dapat menjamin kekudusan kemanusiaan Yesus Kristus dalam arti: (1) tidak ada keterlibatan manusia berdosa (laki-laki) di dalamnya; (2) Keterlibatan pasif Maria. Artinya, Yesus lahir dari rahim Maria, tetapi kekudusan Yesus bukan bergantung pada keberdosaan Maria, tetapi peran Roh Kudus di dalamnya. Malaikat mengatakan: “Sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus” (Mat. 1:20). Itulah sebabnya di dalam pengakuan Iman rasuli dikatakan: “Aku percaya kepada Yesus Kristus, yang dikandung daripada Roh Kudus, lahir dari anak dara Maria.”

MAKNA KELAHIRAN MELALUI ANAK DARA BAGI IMAN KITA
Kelahiran Yesus Kristus melalui anak dara Maria memiliki implikasi yang signifikan bagi iman kita: Pertama, Allah tidak pernah berdusta terhadap janji-Nya. Kedua, Allah selalu berinisiatif untuk mengasihi kita. Ketiga, Kita memiliki jalan pendamaian melalui Yesus Kristus yang adalah Allah sejati dan manusia sejati. Keempat, Yesus adalah satu-satunya jalan (perantara) bagi kita berjumpa dengan Allah (bukan melalui Maria, sebab kelahiran melalui anak dara menekankan siapa Yesus sebenarnya, bukan menekankan status Maria). Kelima, Yesus adalah satu-satunya Juruselamat manusia, sebab di dalam-Nya kita mendapatkan pendamaian dengan Allah.
Kiranya dalam menyambut atau memperingati Natal tahun ini, iman kita semakin dikuatkan, berakar, bertumbuh, dan berbuah di dalam Dia. Kiranya Natal tidak membuat kita sibuk, tanpa memperoleh pengertian yang mendasar darinya. Sebaliknya, Natal menjadikan kita semakin mengenal Dia. Amin.

http://gkagloria.or.id/artikel/an09.php

Advertisements

Advertisements